Selasa , 05 Desember 2017, 04:27 WIB

Benarkah Ratu Elizabeth II Keturunan Nabi Muhammad SAW?

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Muhammad Subarkah
Dominic Lipinski/Pool Photo via AP
Duchess Cambridge Kate Middleton dan Presiden Cina Xi Jinping mendengarkan sambutan Ratu Elizabeth II dalam jamuan makan kenegaraan di Ballroom, Buckingham Palace, London di hari pertama kunjungan Xi ke Inggris, Selasa, 20 Oktober 2015.
Duchess Cambridge Kate Middleton dan Presiden Cina Xi Jinping mendengarkan sambutan Ratu Elizabeth II dalam jamuan makan kenegaraan di Ballroom, Buckingham Palace, London di hari pertama kunjungan Xi ke Inggris, Selasa, 20 Oktober 2015.

REPUBLIKA.CO.ID, Sebuah studi pada 1986 dari Burke Peerage, salah satu penerbit silsilah terbaik di dunia, menunjukkan bahwa pemimpin Kerajaan Inggris Ratu Elizabeth II merupakan keturunan dari Nabi Muhammad SAW. Ratu Elizabeth merupakan keturunan ke-43 dari Nabi Muhammad SAW.

Burke Peerage telah menerbitkan catatan silsilah kerajaan keluarga secara historis selama lebih dari 190 tahun. Ratu Elizabeth diklaim oleh beberapa sejarawan sebagai keturunan langsung Nabi Muhammad SAW. Meskipun sulit dicerna, namun dari sisi genealogis hal ini masuk dalam akal sehat.

Berikut merupakan rilis pers oleh Persatuan Pers Internasional seperti dilansir dalam laman Observer.

"Persatuan Pers Internasional
10 Oktober 1986
Muslim di Istana Buckingham

Selain campuran darah biru yang dimiliki oleh Ratu Elizabeth, terdapat darah Islam dari Nabi Muhammad SAW, seperti dalam Burke's Peerage, panduan geneologis untuk keturunan kerajaan. Hubungan darah tersebut muncul saat Harold B Brooks-Baker, direktur penerbit Burke, menulis untuk Perdana Menteri Margaret Thatcher agar memberikan keamanan yang lebih baik untuk keluarga kerajaan.

"Keturunan langsung keluarga kerajaan dari Nabi Muhammad tidak dapat diandalkan untuk selamanya melindungi keluarga kerajaan dari teroris Islam," katanya. Menyadari hubungan yang akan mengejutkan banyak orang, dia menambahkan, "Tidak banyak orang Inggris yang tahu darah Muhammad mengalir di tubuh Ratu. Namun, semua pemimpin agama Islam bangga dengan fakta ini."

Brooks-Baker mengatakan, bahwa darah Nabi Muhammad SAW mengalir ke keluarga kerajaan Inggris melalui raja-raja Arab di Seville yang pernah memerintah Spanyol. Dengan menikah, darah mereka mengalir ke raja-raja Eropa seperti Postugal dan Castille dan melalui merekalah darah tersebut sampai ke Raja Edward IV pada abad ke 15."


Sumber : observer