Rabu , 18 October 2017, 09:32 WIB

Muhammad Abdul Faqih Kembali Mengikuti Seleksi MTQ

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Esthi Maharani
Bowo Pribadi
Anggota Banser dan warga Desa Lopait, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang menyambut dan mengarak Muhammad Abdul Faqih (berbaju koko abu- abu) saat tiba di rumahnya, Senin (16/10) malam.
Anggota Banser dan warga Desa Lopait, Kecamatan Tuntang, Kabupaten Semarang menyambut dan mengarak Muhammad Abdul Faqih (berbaju koko abu- abu) saat tiba di rumahnya, Senin (16/10) malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Wakil Indonesia yang meraih juara III Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) cabang 30 Juz di Arab Saudi, Muhammad Abdul Faqih (21) berkeinginan untuk mengikuti MTQ cabang Tahfidz 30 Juz dan Tafsir tahun depan (2018).

Saat ini, santri yang sedang menempuh pendidikan agama di Pesantren Al-Munawwir Krapyak Yogyakarta tersebut sedang menjalani seleksi MTQ tingkat Kabupaten. Ia mengatakan, "Insya Allah jika lolos, tahun besok (seleksi) tingkat nasionalnya di Medan," kata Faqih kepada Republika melalui pesan teks, Rabu (18/10).

Faqih mengatakan, ketika ia dipilih menjadi perwakilan dari Indonesia dalam MTQ tingkat internasional di Arab Saudi, ia mengaku senang. "Saya bahagia, karena bisa ikut mensyi'arkan Alquran di negeri ini (Indonesia) sebagai wujud cinta kepada tanah air," tambahnya.

(Baca juga: Cerita Muhammad Abdul Faqih Berlomba di Masjidil Haram)

Dalam menghafal 30 Juz Alquran, ia mengaku membutuhkan waktu selama empat tahun. "Mulai umur 8 sampai 12 tahun," katanya. Hal tersebut juga diraihnya berkat dorongan dari orangtuanya.

Untuk dapat berpartisipasi dalam mengikuti MTQ internasional di Arab Saudi, Faqih mengikuti tahap seleksi awal ditingkat kabupaten. Setelah lolos di tingkat kabupaten, ia lanjut mengikuti tahap seleksi tingkat nasional.

"Terakhir pada MTQ tingkat nasional di Mataram NTB. Alhamdulillah saya meraih juara dua dan diberi kesempatan mewakili Indonesia di Saudi Arabia" jawabnya.

Ke depannya ia berharap banyak jebolan dari yayasan maupun pesantren Alquran di Indonesia berpartisipasi untuk mengikuti MTQ di Indonesia.  "Bukan dengan cara musabaqah saja, tapi juga dengan upaya-upaya yang wujudnya mensyi'arkan Alquran di NKRI," tutupnya.