Jumat , 13 October 2017, 11:06 WIB

Dua Kelompok Manusia yang tak Ditengok Allah di Hari Kiamat

Red: Irwan Kelana
Irwan Kelana/Republika
Ustadz Taufiqurrohman SQ (kiri).
Ustadz Taufiqurrohman SQ (kiri).

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR – Hari kiamat sangat dahsyat. Hal itu digambarkan Allah SWT dalam berbagai ayat di Alquran. Salah satu di antaranya adalah Surat Al-Insyiqaq (surat ke-84), ayat 1-5: Apabila langit terbelah (1), dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh (2), dan apabila bumi diratakan (3), dan memuntahkan apa yang ada di dalamnya dan menjadi kosong (4), dan  dan patuh kepada Tuhannya, dan sudah semestinya patuh (pada waktu itu manusia akan mengetahui akibat perbuatannya) (5).

Pada saat itu, seperti dikemukakan oleh Rasulullah SAW dalam salah satu haditsnya, tak ada perlindungan kecuali hanya perlindungan Allah. Karena itu, sungguh celaka orang yang tidak mendapatkan perlindungan Allah. “Celakalah orang yang tidak mendapatkan perhatian atau tidak ditengok Allah pada hari kiamat,” kata Ustaz Taufiqurrohman SQ saat mengisi pengajian guru Sekolah Bosowa Bina Insani (SBBI) di Masjid Al-Ikhlas Bosowa Bina Insani Bogor, Jawa Barat, Jumat (13/10).

Ia lalu mengutip hadits Rasulullah yang menyebutkan, “Ada dua kelompok manusia yang tidak ditengok oleh Allah pada hari kiamat. Keduanya adalah orang yang memutuskan tali silaturahim dan tetangga yang jahat.”

Taufiqurrohman mengingatkan agar kaum Muslimin selalu menjaga tali silaturahim, baik dengan keluarga, saudara, tetangga, sahabat, teman dan sebagainya. Ia mengutip salah satu hadits Rasulullah tentang keutamaan orang yang bersilaturahim dan bersalaman, “Tidaklah dua orang Islam bertemu dan bersalaman, melainkan Allah gugurkan dosanya sebelum keduanya berpisah.”

Dalam hadits yang lain, Rasulullah mengemukakan, “Semua tidak boleh dicuri, kecuali salam.” Itulah keutamaan mengucapkan salam.

Ia juga mengingatkan kaum Muslimin agar selalu menjaga hubungan baik dengan tetangga. Termasuk ke dalamnya memperhatikan hak-hak tetangga seperti yang juga diajarkan oleh Rasulullah SAW. “Jangan sakiti hati tetangga, walaupun hanya dengan sekadar bau makanan yang sampai ke rumah mereka, namun kita tidak membagi makanan tersebut kepada mereka,” tuturnya.