Jumat , 21 April 2017, 12:16 WIB

MUI Tolak Anggapan Media Asing Pilkada DKI Dimenangkan Islam Radikal

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nur Aini
ROL/Casilda Amilah
Wakil Sekertaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), DR. H. Amirsyah Tambunan
Wakil Sekertaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), DR. H. Amirsyah Tambunan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI) Amirsyah Tambunan menyatakan, MUI menolak pemberitaan media asing terkait kemenangan paslon nomor tiga Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sebagai kemenangan kaum Islam radikal di Jakarta. Karena, menurut Amirsyah, Pilkada DKI Jakarta yang telah diselenggarakan pada Rabu (19/4) kemarin, secara substansial sudah dilaksanakan secara demokratis.

"Pilkada kemarin telah mencerminkan jalannya demokrasi secara substansial yakni, pemilih yang berhak, yang berasal dari berbagai berlatar belakang agama, suku, dan etnis telah menentukan pilihan dengan jujur dan adil. Dengan dasar itu saya menolak anggapan yang diungkap media asing," kata Amirsyah saat dihubungi Republika.co.id, Jumat (21/4).

Sejumlah media asing memberikan tanggapan yang serupa bahwa kemenangan Anies-Sandi adalah kemenangan Islam garis keras. Amirsyah mengatakan, pemberitaan media asing tersebut tidak menyuguhkan fakta-fakta yang valid. Ia menegaskan, fakta realitas pemilih dan pendukung Anies-Sandi berasalah dari latar belakang yang beragam, bahkan adapula kelompok non-muslim memberikan dukungan. (Baca juga: Hidayat Nur Wahid: Berita Media Barat Ngaco Soal Pilkada Jakarta)

“Tidak masuk akal saja saya kira pemberitaan media asing tersebut. Padahal, kenyataannya banyak juga non-muslim yang memilih Anies,” kata Amirsyah.

Amirsyah berharap, gubernur terpilih bisa menjalankan visi, misi, dan program kerja yang bersumber dari aspirasi berbagai latar belakang agama, etnis, dan suku dalam bingkai kebinekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia.