Jumat , 17 November 2017, 19:30 WIB

Cara Nazi Dekati Dunia Islam di Perang Dunia II (II-Habis)

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Agung Sasongko
http://germanmilitariacollectibles.com
Tentara SS Nazi dalam versi seragam hitam
Tentara SS Nazi dalam versi seragam hitam

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Puluhan ribu Muslim berjuang untuk Nazi dalam Perang Dunia Kedua. Asisten Profesor Sejarah Internasional di London School of Economics and Political Science, David Motadel menjelaskan tentang apakah pragmatisme atau anti-Semitisme mendorong tawaran Adolf Hitler dan mengapa beberapa pemimpin Muslim mendukungnya.

David menjelaskan, keterlibatan Third Reich atau Jerman Nazi dengan Islam bukan hanya bahwa daerah berpenduduk Muslim telah menjadi bagian dari zona perang, namun juga yang lebih penting, bahwa dari tahun 1941 sampai 1942, situasi militer Jerman telah memburuk.

Di Uni Soviet, strategi Hitler Blitzkrieg telah gagal. Saat Wehrmacht mendapat tekanan, para ahli strategi di Berlin mulai mencari koalisi perang yang lebih luas, sehingga menunjukkan pragmatisme yang luar biasa. Pendekatan terhadap umat Islam adalah untuk menenangkan wilayah yang diduduki penduduk Muslim dan untuk memobilisasi umat Islam untuk berperang di sisi tentara Hitler.

Banyak dari orang-orang Muslim yang bekerja dengan rezim Nazi memiliki alasan pragmatis. Mereka percaya bahwa Nazi Jerman pada tahun 1941-1942 akan menang dan akan menentukan tatanan dunia masa depan dan bahwa Nazi dapat membantu mereka dibebaskan dari, misalnya, kolonialisme Inggris.

Motif para prajurit ini sangat bervariasi. Tentu beberapa rekrutan didorong oleh kebencian religius dan anti-Bolshevis, semangat ideologis. Secara keseluruhan, bagaimanapun, Muslim sering memiliki motif yang agak profan untuk mendaftar.

Secara keseluruhan, saya berpikir bahwa umat Islam adalah sarana untuk mencapai tujuan. Kebijakan Nazi terhadap Islam diinformasikan oleh pragmatisme. Beberapa Nazi terkemuka, khususnya Adolf Hitler dan Heinrich Himmler, berulang kali mengungkapkan rasa hormat mereka terhadap Islam.

Kapan pun mencela Gereja Katolik, Hitler secara rutin mengontraskannya dengan Islam. Sementara, dia mengecam agama Katolik sebagai agama yang lemah dan banci, dia memuji Islam sebagai agama bela diri yang kuat dan agresif. Secara keseluruhan, ini adalah pertimbangan strategis, bukan ideologi, yang menyebabkan kampanye Nazi Jerman untuk mobilisasi Islam.

Hitler telah mendalilkan inferioritas rasial orang-orang non-Eropa di "Mein Kampf." Setelah berkuasa, pejabat Jerman menunjukkan diri mereka untuk menjadi lebih pragmatis: Orang-orang Turki non-Yahudi, Iran dan Arab telah dibebaskan secara eksplisit dari diskriminasi rasial resmi pada tahun 1930an, setelah intervensi diplomatik dari pemerintah di Teheran, Ankara, dan Kairo.

Dan selama perang Jerman menunjukkan pragmatisme yang sama. Muslim di mana-mana, jelas bagi setiap perwira Jerman, harus diperlakukan sebagai sekutu. Realitas di lapangan sama sekali tidak langsung. Pada bulan-bulan pertama invasi Nazi ke Rusia, regu SS mengeksekusi ribuan umat Islam dengan asumsi bahwa sunat mereka menunjukkan bahwa mereka adalah orang Yahudi.

Akhirnya, Reinhard Heydrich, kepala petugas keamanan Nazi, mengirimkan sebuah perintah yang mengingatkan pada satuan tugas yang mengeksekusi pasukan untuk lebih berhati-hati.

Namun, di pinggiran selatan Uni Soviet, pasukan pembunuh Jerman masih memiliki kesulitan membedakan Muslim dari orang Yahudi. Selain itu, di Afrika Utara, Balkan, dan di Front Timur, tentara Jerman dihadapkan dengan beragam populasi Muslim, termasuk Muslim Roma dan orang-orang Yahudi yang masuk Islam.

Berita Terkait