Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Wednesday, 5 Jumadil Akhir 1439 / 21 February 2018

Ta’awudz

Rabu 14 February 2018 06:05 WIB

Red: Agus Yulianto

Lontaran kerikil di Jumrah Aqabah menjadi lambang permusuhan abadi manusia dengan syaitan hingga akhir jaman.

Lontaran kerikil di Jumrah Aqabah menjadi lambang permusuhan abadi manusia dengan syaitan hingga akhir jaman.

Foto: FAZRY ISMAIL/EPA
Banyak manusia yang tergelincir ke lembah dosa karena tidak mampu kendalikan diri.

REPUBLIKA.CO.ID,  Oleh: Robby Karman

Allah SWT memerintahkan hambanya agar senantiasa memohon perlindungan kepada-Nya. Memohon perlindungan dalam bahasa Arab disebut dengan ta’awudz. Lafaznya sangat populer, yakni “A’uudzubillahi minas syaithan ar rajiim”. Kalimat ini biasa diucapkan sebelum membaca Alquran berdasarkan surah an-Nahl: 98, “Apabila kamu membaca Alquran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk."

Dua surah terakhir dalam Alquran mengandung perintah memohon perlindungan. Oleh karena itu, surah al-Falaq dan an-Naas disebut juga al-Mu’awwidzataani. Dalam surah al-Falaq, Allah SWT memerintahkan Nabi Muhammad SAW untuk memohon perlindungan kepada Allah hanya satu kali dari empat hal. Perlindungan dari keburukan makhluknya, malam apabila gelap gulita, kejahatan tukang sihir yang meniup buhul-buhul, dan dari orang yang dengki.

Dalam surah an-Naas, Allah SWT memerintahkan Nabi Muhammad SAW untuk memohon perlindungan kepada Allah SWT sebanyak tiga kali, yakni sebagai Rabb, Malik, dan Ilah manusia. Tiga kali permohonan ini guna melindungi manusia hanya dari satu hal, yakni keburukan bisikan yang tersembunyi, yang membisikkan ke dalam dada manusia, baik dari bangsa jin maupun manusia.

Dua surah di atas mengajarkan kepada kita bahwa ancaman yang paling berbahaya bagi manusia bukanlah yang berasal dari luar dirinya. Hal ini tampak saat Allah SWT hanya memerintahkan ta’awudz sebanyak satu kali untuk empat ancaman. Namun, ancaman yang sesungguhnya adalah dari dalam diri manusia sendiri, yakni hawa nafsu dan bisikan setan. Isyaratnya adalah Allah SWT memerintahkan manusia memohon perlindungan tiga kali hanya untuk satu ancaman.

Pada kenyataannya, banyak manusia yang tergelincir ke lembah dosa bukan karena dorongan eksternal, tapi karena ketidakmampuan mengendalikan dirinya sendiri. Seorang manusia sering kali menang melawan tantangan-tantangan yang berasal dari luar dirinya. Namun, banyak orang yang justru terjerumus karena menuruti hawa nafsu dan setan yang menggodanya.

Saat diusir dari surga, Iblis berkata, “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus. Kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).\" (QS al-A’raf: 16–17).

Iblis kembali berkata, "Demi kekuasaan-Mu, aku akan menyesatkan semua manusia, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlasin (ikhlas)." (QS Shaad: 81-82). Artinya, ada segolongan manusia yang tidak dapat disesatkan oleh setan, yakni hamba-hamba yang diikhlaskan oleh Allah SWT (mukhlashin).

Hidayah dan rahmat Allah yang membuat manusia selamat dari godaan setan. Hal tersebut bisa didapat jika kita senantiasa membiasakan memohon perlindungan kepada-Nya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Pemprov DKI Jakarta akan Tambah Jalur Sepeda

Selasa , 20 February 2018, 20:09 WIB