Jumat , 28 July 2017, 13:55 WIB

Ini Kelemahan Manusia yang Disebutkan Alquran

Red: Agung Sasongko
Republika/Agung Supriyanto
Alquran
Alquran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Oleh: mahmud Yunus

Manusia diciptakan oleh Allah untuk menyembah kepada-Nya (QS adz-Dzariyat [51]: 56). Manusia ditugaskan untuk mengemban amanah (tugas keagamaan) (QS al- Ahzab [33] : 72). Manusia ditugaskan untuk menjadi pengelola (khalifah) di bumi (QS al-Baqarah [2]: 30). Manusia juga ditugaskan untuk menyuruh kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar (QS Ali Imran [3]: 110).

Semuanya itu niscaya dimintai pertanggungjawaban oleh Allah. Allah berfirman: "Apakah manusia mengira bahwa dia akan dibiarkan begitu saja (tanpa dimintai pertanggungjawaban oleh Allah)?" (QS al-Qiyamah [75]: 36).

Memang, amanah (tugas keagamaan) yang dibebankan kepada manusia itu masih dalam batas kesanggupannya. Sebab, Allah secara tegas menyatakan Dia tidak akan membebani manusia di luar batas kesanggupannya (QS al-Baqarah [2]: 286).

Namun, di lain pihak, secara kodrati, manusia memiliki kelemahan (QS an-Nisa [4]: 28). Kelemahan manusia yang disebutkan dalam Alquran bermacam-macam. Beberapa di antaranya merupakan tabiat buruk.

Pertama, manusia bertabiat zalim dan bodoh. Allah berfirman: "Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat (tugas keagamaan) kepada langit, bumi, dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh." (QS al-Ahzab [33]: 72).

Kedua, manusia bertabiat membantah. Allah berfirman: "Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Alquran ini bermacam-macam perumpamaan. Dan manusia adalah (makhluk) yang paling banyak membantah." (QS al-Kahfi [18]: 54).

Ketiga, manusia bertabiat tergesa-gesa. "Dan manusia itu berdoa untuk kejahatan sebagaimana dia berdoa untuk kebaikan. Dan adalah manusia itu cenderung tergesa-gesa." (QS al-Isra [17]: 11). Keempat, manusia bertabiat melampaui batas.

Allah berfirman: "Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk, atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu dari padanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. Begitulah orangorang yang melampaui batas itu memandang baik apa yang selalu mereka kerjakan." (QS Yunus [10]: 12).

Kelima, manusia bertabiat ingkar dan tidak berterima kasih kepada Tuhannya. Allah berfirman: "Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar dan tidak berterima kasih kepada Tuhannya" (QS al-'Adiyat [100]: 6).

Keenam, manusia bertabiat keluh kesah dan kikir. Allah berfirman: "Sesungguhnya manusia itu diciptakan bertabiat keluh kesah lagi kikir. Apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah. Dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kikir." (QS al-Ma'arij [70]: 19 – 21). Kedelapan, manusia bertabiat susah payah. Allah berfirman: "Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah." (QS al-Balad [90] : 4).

Berita Terkait