Senin 12 Feb 2024 14:32 WIB

Pemuda Muhammadiyah Luncurkan Buku Soal Pemilu

Pemuda Muhammadiyah akan terus mendorong pembangunan nasional.

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Erdy Nasrul
Launching buku “Fiqih Pemilu, Pemuda Negarawan” di gedung KPU RI pada Ahad (11/2/2024).
Foto: Rizky Suryarandika
Launching buku “Fiqih Pemilu, Pemuda Negarawan” di gedung KPU RI pada Ahad (11/2/2024).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah meluncurkan Buku berjudul “Fikih Pemilu, Pemuda Negarawan" jelang hari pencoblosan Pemilu pada 14 Februari 2024. Buku ini diharapkan dapat menjadi salah satu bahan diskursus seputar Pemilu. 

Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, Dzulfikar Ahmad Tawalla menyampaikan buku ini adalah sumbangsih pemikiran Pemuda Muhammadiyah bagi kehidupan demokrasi Indonesia. 

Baca Juga

"Sebuah kompilasi dalam menambah khazanah pemikiran tentang pentingnya hidup dalam ekosistem demokrasi yang syarat nilai sekaligus ikhtiar kami dalam memotret perilaku politik terkini," kata Dzulfikar dalam keterangannya pada Senin (12/2/2024). 

Dzulfikar menjelaskan ada urgensi kenapa produk pemikiran ini penting untuk dihadirkan di ruang publik. Salah satunya karena Muhammadiyah sebagai rumah besar belum pernah melahirkan Fikih Pemilu. Kemudian, buku ini hadir dalam momentum pemilu yang harus diisi dengan pemikiran autentik dari anak muda. 

 

"Produk pemikiran Pemuda Muhammadiyah ini juga berangkat dari realita persoalan di akar rumput, misalnya terhadap Etika Memilih Pemimpin, Money Politic, Siyasah dan lainnya," ujar Dzulfikar. 

Lebih lanjut, Dzulfikar menegaskan Buku Fikih Pemilu merupakan langkah awal Gerakan kekaryaan dari buah kajian keilmuan Pemuda Muhammadiyah. Adapun leading sector penerbitan buku ini dari Bidang Kajian Dakwah Keislaman, yang menurut Dzulfikar memiliki kapasitas keilmuan dalam kajian Islam dan Demokrasi.

"Maka Fikih ini rujukan pikir dalam hukum yang bersumber Al-Quran dan Sunnah Nabi yang berperan memberikan pedoman bagi individu muslim terlebih generasi muda yang memiliki porsi terbesar dalam Pemilu kali ini," ujar Dzulfikar.

Selain itu, Dzulfikar berharap buku ini mampu menjadi salah satu rujukan anak-anak muda bangsa khususnya di dalam menjalani setiap fase kepemiluan yang berlangsung di negeri ini. 

"Bagi Pemuda Muhammadiyah Demokrasi tidak hanya soal elektoral semata namun juga penting menghadirkan pemikiran dan gagasan terbaik anak bangsa," ujar Dzulfikar. 

Launching buku “Fiqih Pemilu, Pemuda Negarawan” yang digelar di gedung Komisi Pemilihan Umum RI pada Ahad (11/2/2024) ini dihadiri oleh Bendahara Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof Hilman Latief, Ketua MUI Bidang Fatwa Prof. K.H. Asrorun Ni'am Sholeh, Komisioner KPU RI Mochammad Afifuddin dan segenap Aktivis Demokrasi. Buku ini sebagai perwujudan salah satu dari Empat Pilar Negarawan yang menjadi Visi Besar Pemuda Muhammadiyah Periode 2023-2024, yakni Gerakan Keilmuan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement