Ahad 28 Jan 2024 21:40 WIB

Peringati Holocaust, Yahudi dan Muslim Luncurkan Inisiatif Perdamaian di Bosnia

Yahudi dan Muslim di Bosnia saling bekerja sama

Rep: Mabruroh / Red: Nashih Nashrullah
Museum Peringatan Holocaust Yad Vashem di Yerusalem (ilustrasi).  Yahudi dan Muslim di Bosnia saling bekerja sama
Foto: EPA-EFE/ABIR SULTAN
Museum Peringatan Holocaust Yad Vashem di Yerusalem (ilustrasi). Yahudi dan Muslim di Bosnia saling bekerja sama

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM — Para pejabat Yahudi dan Muslim meluncurkan seruan penuh semangat untuk perdamaian, pada Sabtu (27/1/2024) dari kota Srebrenica di Bosnia.

Seruan tersebut dilakukan pada Hari Peringatan Holocaust Internasional, ketika pertempuran mematikan masih terus berkecamuk di Jalur Gaza.

Baca Juga

Sebuah inisiatif Yahudi-Muslim untuk perdamaian dipresentasikan dan ditandatangani di Srebrenica Genocide Memorial Center oleh Presiden Federasi Dunia Asosiasi Bergen-Belsen dan pengacara Amerika, Menachem Rosensaft, dan pemimpin agama Muslim Bosnia, Husein Kavazovic.

Tempat di mana seruan tersebut diluncurkan memiliki makna simbolis, karena di kota Bosnia tersebut terdapat sekitar 8.000 pria dan remaja Muslim yang dibunuh oleh pasukan Serbia Bosnia pada 1995, sebuah kejahatan yang digambarkan sebagai genosida oleh keadilan internasional.

 

“Kita ikut berduka dan air mata kita menjadi doa, doa kenangan, tapi juga doa harapan,” kata Rosensaft, yang juga penasihat umum emeritus Kongres Yahudi Dunia, pada upacara tersebut.

Dia menambahkan bahwa “peringatan” para korban Holocaust dan genosida Srebrenica juga merupakan waktu dan tempat untuk berkomitmen bersama untuk bertindak guna mencegah terulangnya kengerian yang kita ingat di sini hari ini.

“Kami mengenang enam juta orang Yahudi tak berdosa yang dibunuh dan jutaan lainnya menjadi korban ideologi Fasis dan Nazi,” kata Mufti Agung Bosnia, dilansir dari Alarabiya, Ahad (28/1/2024).

“Kami melakukan ini di saat, setengah abad setelah peristiwa bersejarah 'Never Again', umat manusia kembali gagal dalam ujian tanggung jawabnya,” tambahnya.

Lebih dari enam juta orang Yahudi Eropa dimusnahkan Nazi selama Perang Dunia Kedua, termasuk sekitar 12 ribu orang di Bosnia, yang merupakan seluruh komunitas lokal.

“Muslim dan Yahudi adalah satu tubuh. Ikatan kami kuat, terjalin di saat-saat sulit dan juga di saat-saat kemakmuran. Kedua bangsa kami telah menderita dan menjadi sasaran upaya untuk memberantas mereka”, kata Kavazovic, mengacu pada orang-orang Yahudi dan Muslim Bosnia.

Dalam inisiatif perdamaian, yang ditandatangani di hadapan presiden asosiasi ibu-ibu Srebrenica, Munira Subasic dan presiden komunitas Yahudi Bosnia Jakob Finci, kedua pria tersebut menyerukan menempa jalan rekonsiliasi dan secara aktif membangun perdamaian.

Baca juga: Ingin Segala Urusan Dipermudah Allah SWT? Baca Doa dari Alquran Berikut Ini

Keduanya memperingati korban Israel atas serangan berdarah terhadap Israel yang dilakukan gerakan militan Hamas pada 7 Oktober dan korban warha Palestina akibat respon Israel di Jalur Gaza.

“Perlawanan terhadap pendudukan tidak bisa membenarkan tindakan kriminal, sama seperti seruan untuk memerangi terorisme tidak bisa membenarkan pembunuhan warga sipil dan hukuman kolektif,” kata ulama terkemuka Bosnia.

Inisiatif ini mendapat dukungan dari Brussels, sebagaimana Komisioner Dewan Eropa untuk Hak Asasi Manusia Dunia Mijatovic menyebutnya sebagai mercusuar harapan di saat perpecahan sering kali tampak tidak dapat diatasi.

“Komitmen untuk membina kemitraan dan dialog yang bermakna ini merupakan bukti kuat kekuatan yang ada dalam persatuan,” kata Mijatovic dalam sebuah pernyataan.

“Merupakan tanggung jawab kita bersama untuk menciptakan kondisi yang kondusif untuk mengenang dan memperingati para korban genosida di masa lalu dan melawan segala manifestasi antisemitisme, kebencian anti-Muslim, dan bentuk-bentuk intoleransi etnis atau agama,” tambahnya.

 

n. Mabruroh

 

https://english.alarabiya.net/News/middle-east/2024/01/27/Jews-and-Muslims-launch-peace-initiative-as-deadly-fighting-rages-on-in-Gaza

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement