Kamis 26 Oct 2023 21:52 WIB

Aneh, Zionis Israel Disebut PBB Telah Lakukan Pelanggaran Internasional Malah Marah 

Zionis Israel tidak terima disebut PBB langgar hukum internasional

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah
Bendera Israel (ilustrasi). Zionis Israel tidak terima disebut PBB langgar hukum internasional
Foto: Republika/ Shabrina Zakaria
Bendera Israel (ilustrasi). Zionis Israel tidak terima disebut PBB langgar hukum internasional

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK — Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyebut apa yang dilakukan Israel terhadap Gaza adalah sebuah pelanggaran hukum internasional. Dia pun mendesak gencatan senjata segera untuk menghentikan serangan Israel terhadap Gaza.

Israel menyuarakan kemarahan atas permohonan pimpinan PBB itu, sebelum sesi tingkat tinggi Dewan Keamanan, di mana menteri luar negeri Palestina pada gilirannya mengecam apa yang dia gambarkan sebagai tidak bertindak dalam konflik yang telah menewaskan ribuan orang di kedua sisi, kebanyakan warga sipil.

Baca Juga

Membuka sesi, Guterres mengatakan tidak ada alasan untuk kekerasan oleh militan Hamas pada 7 Oktober, tetapi juga memperingatkan terhadap hukuman kolektif terhadap orang-orang Palestina.

“Saya sangat prihatin dengan pelanggaran yang jelas terhadap hukum humaniter internasional yang kita saksikan di Gaza. Biar saya jelaskan: Tidak ada pihak dalam konflik bersenjata yang berada di atas hukum kemanusiaan internasional," kata Guterres, tanpa secara eksplisit menyebut Israel.

 

Dilansir dari Malay Mail, Rabu (25/10/2023). Guterres juga mengatakan bahwa serangan Hamas tidak terjadi dalam ruang hampa, karena orang-orang Palestina telah tunduk sejak 56 tahun pendudukan yang mencekik.

Pernyataannya membuat marah Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen yang, menunjuk Guterres dan mengangkat suaranya, menceritakan kisah grafis warga sipil termasuk anak-anak kecil yang tewas dalam serangan tunggal paling mematikan dalam sejarah Israel. "Tuan Sekretaris Jenderal, di dunia apa Anda tinggal?" Cohen berkata.

Membantah mengikat kekerasan dengan pendudukan, Cohen mengatakan Israel memberikan Gaza kepada Palestina "sampai milimeter terakhir" dengan penarikannya pada 2005. 

Israel tak lama kemudian memberlakukan blokade wilayah miskin, di tempat sejak itu, setelah Hamas mengambil alih kekuasaan, dan masih menempati Tepi Barat.

Baca juga: Alquran Bolehkan Nepotisme dari Kisah Nabi Musa Tunjuk Nabi Harun Asisten? Ini Kata Pakar

Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan, meminta Guterres untuk mengundurkan diri, menulis di X. Gilad Erdan menyebut kepala PBB telah mengekspresikan pemahaman untuk terorisme dan pembunuhan.

Militan Hamas menyerbu Israel pada 7 Oktober dan menyerang sebagian besar target sipil termasuk keluarga dan festival musik, menewaskan sedikitnya 1.400 orang dan menyandera lebih dari 220, menurut pejabat Israel.

Lebih dari 5.700 warga Palestina, juga sebagian besar warga sipil, telah terbunuh di seluruh Jalur Gaza dalam pemboman balasan Israel, kata kementerian kesehatan yang dikelola Hamas di wilayah itu.

Guterres, yang secara pribadi melakukan perjalanan ke penyeberangan antara Mesir dan Gaza dalam upaya untuk memberikan bantuan, menyambut baik masuknya tiga konvoi bantuan sejauh ini melalui penyeberangan Rafah. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement