Sabtu 29 Apr 2023 12:33 WIB

Viral Video Protes Suara Bising di Masjid, Kakek Australia Ini Malah Masuk Islam

Kakek tersebut tinggal di panti jompo dekat Masjid Gold Coast, Australia.

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah
Ilustrasi masjid. Viral Video Protes Suara Bising di Masjid, Kakek Australia Ini Malah Masuk Islam
Foto: Republika/Yogi Ardhi
Ilustrasi masjid. Viral Video Protes Suara Bising di Masjid, Kakek Australia Ini Malah Masuk Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Video seorang kakek di Australia viral di media sosial setelah. Awalnya, kakek tersebut ingin protes ke masjid tentang kebisingan saat Hari Raya Idul Fitri, tapi akhirnya ia justru memilih mengucapkan syahadat dan menjadi mualaf.

Dalam video viral berdurasi dua menit itu, kakek yang mengenakan kacamata tersebut tampak didampingi oleh seorang syekh atau pengkhutbah yang membimbingnya membaca syahadat.

Baca Juga

“Saudara ini datang untuk mengeluh tentang kebisingan pagi ini saat Idul Fitri dan pulang sebagai seorang Muslim. Allah Maha Besar,” kata syekh itu dikutip dari Doha News, Sabtu (29/4/2023).

Insiden mengharukan itu terekam dalam sebuah video dan menunjukkan pria itu menyatakan keyakinan barunya dalam bahasa Inggris dan Arab. Setelah masuk Islam, kakek itu pun menangis dan jamaah yang berada di lokasi pun mengumandangkan takbir.

Seorang pengkhutbah Muslim yang aktif di Australia, Haj Hussin Goss membagikan video viral itu di akun Facebook-nya. Dia menulis, “Selamat datang saudara kami ke Islam pada hari Idul Fitri ini. Saudara ini datang untuk mengeluh tentang kebisingan pagi ini untuk Idul Fitri dan pulang sebagai seorang Muslim. Allah Maha Besar."

Hassan mengatakan di awal klip bahwa lelaki tua itu, bernama Brian yang tinggal di panti jompo dekat Masjid Gold Coast, datang untuk mengeluh kepadanya tentang suara sholat Idul Fitri yang keras melalui speaker. Hassan kemudian duduk bersama Brian selama 10 hingga 15 menit, selama itu dia berbicara dengannya.

Brian yakin akan imannya setelah pertemuannya dengan pengkhutbah dan membuat keputusan sukarela untuk masuk Islam. Video itu kemudian menunjukkan Hassan mengucapkan syahadat dan Brian mengulanginya.

Selanjutnya, dalam video itu dipenuhi dengan luapan emosi saat Hassan dan Brian berpelukan. Sementara umat Islam lainnya di masjid mengucapkan selamat kepadanya.

Video itu dengan cepat menjadi viral di media sosial dan mengumpulkan jumlah penayangan yang besar. Warganet pun banyak yang memuji pengkhutbah itu atas caranya berhubungan dengan non-Muslim, meskipun pada awalnya kakek tersebut memasuki masjid untuk melakukan protes.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement