Kamis 02 Feb 2023 15:48 WIB

Parlemen Kanada Dukung Pemukiman Kembali 10 Ribu Muslim Uighur

Pemukiman kembali Muslim Uighur ke Kanada akan memakan waktu dua tahun.

Rep: Fuji E Permana/ Red: Ani Nursalikah
Sejumlah massa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Islam (AMI) melakukan aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar China, Jakarta, Jumat (11/11/2022). Parlemen Kanada Dukung Pemukiman Kembali 10 Ribu Muslim Uighur
Foto: Republika/Prayogi
Sejumlah massa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Islam (AMI) melakukan aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar China, Jakarta, Jumat (11/11/2022). Parlemen Kanada Dukung Pemukiman Kembali 10 Ribu Muslim Uighur

REPUBLIKA.CO.ID, OTTAWA -- Parlemen Kanada pada Rabu dengan suara bulat menyetujui proposal yang tidak mengikat untuk pemukiman kembali 10 ribu pengungsi Muslim Uighur dari wilayah Xinjiang China ke Kanada selama dua tahun.

House of Commons (Dewan Rakyat) memberikan suara 322-0 untuk RUU anggota parlemen Liberal Sameer Zuberi, yang juga meminta pemerintah untuk mengakui Uighur dan Muslim Turki lainnya yang melarikan diri ke negara ketiga menghadapi tekanan dan intimidasi oleh China untuk kembali.

Baca Juga

Meskipun pengesahan RUU tersebut tidak memaksa pemerintah Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau untuk mengikuti proposal tersebut, dukungan penuh kemungkinan akan menekan pemerintah minoritasnya untuk mengambil tindakan.

"Kanada akan selalu melakukan bagiannya dalam membantu mereka yang membutuhkan perlindungan," kata Menteri Imigrasi Kanada Sean Fraser dalam sebuah pernyataan, Kamis (2/2/2023).

 

"Saya berkomitmen untuk bekerja dengan anggota semua pihak untuk memajukan langkah-langkah yang diuraikan dalam mosi yang diadopsi oleh House of Commons hari ini," tambahnya.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia (HAM) menuduh China melakukan pelanggaran luas terhadap etnis Uighur, minoritas etnis Muslim yang berjumlah sekitar 10 juta di wilayah barat Xinjiang. China juga dituduh menerapkan kerja paksa secara massal di kamp-kamp interniran (kamp konsentrasi). Pemerintah China dengan keras menyangkal adanya pelanggaran.

Pada 2021, Kanada menjadi salah satu negara pertama yang melabeli perlakuan China terhadap genosida Uighur. Kanada juga termasuk di antara negara-negara yang gagal mengadakan debat di PBB tahun lalu tentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh China terhadap Muslim di Xinjiang. Kedutaan China di Ottawa tidak segera memberikan komentar.

 

Piala Dunia U-17 Indonesia mulai berlangsung sejak 10 November hingga 2 Desember 2023. Segera beli dan dapatkan tiket resmi pertandingan Piala Dunia U-17 di Jakarta, Bandung, Solo, dan Surabaya
di laman https://www.tickets-u17worldcup.com/matches

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement