Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Kenapa Kita Harus Meneladani Rasulullah?

Ahad 17 Nov 2019 05:55 WIB

Red: Irwan Kelana

Pimpinan Ponpes Sa

Pimpinan Ponpes Sa

Foto: Dok Ponpes Sa'id Yusuf
Setidaknya ada enam alasan kaum Muslimin perlu meneladani Rasulullah SAW.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK –  Umat Islam di berbagai belahan dunia hari-hari belakangan ini tengah memperingati hari kelahiran (maulid) Nabi Muhammad SAW. Di Indonesia, peringatan Maulid Nabi sangat semarak. 

Hari kelahiran Rasulullah SAW diperingati di berbagai masjid, surau/mushala, majelis taklim, pondok pesantren/sekolah, hingga kantor-kantor pemerintah. Pada umumnya, para dai yang tampil mengisi acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW selalu mengajak kaum Muslimin untuk meneladani kehidupan Rasulullah SAW.

Pemkot Depok, Jawa Barat, menggelar peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tingkat Kota Depok di Lapangan Balaikota Depok, Jalan Margonda Raya Depok, Kamis (14/11). Penceramahnya adalah Dr KH Saroni NA, MA. Ia mengupas tema “Meneladani akhlak Rasulullah SAW dalam kehidupan personal dan social untuk Depok unggul, nyaman dan religius.”

Menurut Dr Saroni, paling tidak ada enam alasan mengapa kaum Muslimin perlu meneladani Rasulullah.  Pertama, Rasulullah  adalah manusia yang paling baik ibadahnya.  Bahkan sampai-sampai bengkak kakinya.

“Kedua, Rasul adalah orang yang paling bertakwa di antara orang-orang  bertakwa,” kata pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Sa’id Yusuf, Parungbingung, Depok.

Ketiga, Rasulullah adalah manusia yang paling mulia dan terpuji baik di langit maupun di bumi,di dunia dan di akhirat. “Keempat, Rasulullah adalah manusia yang paling suci dan manusia yang diharapkan syafaatnya di hari kiamat kelak,” ujar Saroni dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

Kelima, kata dia, Rasulullah SAW adalah sebaik-baiknya mahluk Allah di muka bumi ini.  Baik akhlaknya  maupun bentuknya.

Adapun yang keenam, Rasulullah adalah manusia yang sabar dalam menyampaikan dakwah. Ia tidak pernah dendam, apalagi sakit hati.

Jika sifat-sifat  ini kita teladani, kita ikuti dan aplikasikan dalam kehidupan kita sehari-hari, maka kita akan menjadi manusia mulia di atas dunia ini.  Maka, mari kita jadikan  momentum maulid untuk meneladani tata cara kehhidupan  Rasulullah SAW,” kata doktor pendidikan jebolan Universitas Ibnu Khaldun (UIKA) Bogor itu.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA