Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Gejala Tubuh Terkena Parasit Cacing Pita (1)

Selasa 01 Oct 2019 10:43 WIB

Rep: Farah Noersativa/ Red: Indira Rezkisari

Cacing pita

Cacing pita

Foto: wikimedia
Rasa sakit di perut bisa jadi gejala adanya parasit cacing pita.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memakan makanan yang belum matang seluruhnya seperti daging steak setengah matang, atau sushi, dan juga telur setengah matang, memberikan potensi adanya cacing pita yang masuk ke dalam tubuh. Lalu, apa ciri-ciri tubuh yang terkena parasit ini?

Dilansir dari laman The Healthty, berikut ciri-cirinya.

Sakit Perut
Rasa sakit di perut sering digambarkan sebagai rasa sakit yang tajam dan menular yang meluas untuk jangka waktu yang lama. Hal ini bisa menandakan bahwa tubuh memiliki infeksi parasit. Dokter dapat melakukan dengan tes darah atau tinja sederhana, serta pemeriksaan fisik.

Cacing Pita di Tinja
Salah satu gejala paling aneh yang dapat terjadi, karena infeksi cacing pita benar-benar terjadi, adalah munculnya larva di tinja. "Pasien mungkin melihat sedikit atau seluruh cacing dalam tinja mereka atau merasakan pergerakan mereka melalui anus," kata associate director program Internal Medicine Residency di Brookdale Hospital Medical Center di Brooklyn Niket Sonpal MD.

Hal ini tentu akan mengganggu dan membuat panik. Akan tetapi, hal ini dapat membuat diagnosis menjadi lebih mudah.

Kelelahan
Beberapa orang dengan cacing pita melaporkan kelelahan yang tidak biasa. Hal itu bisa disebabkan oleh hilangnya nutrisi dan pertempuran yang dilakukan tubuh untuk melawan infeksi parasit.

Kekurangan Vitamin
Pada dasarnya penderita cacing pita makan untuk dua orang. Sebab, cacing pita akan menyedot sebagian dari nutrisi. Jadi tes yang mengungkapkan kekurangan anemia atau B12 mungkin merupakan tanda pertama bahwa Anda terinfeksi.

“Dalam kasus D. latum, ia memiliki afinitas terhadap vitamin B12 dan karenanya bersaing dengan orang yang terinfeksi untuk penyerapan. Jadi pada pasien ini, defisiensi B12 dan anemia bisa terjadi,” kata Dr. Sonpal.

Kejang
Beberapa spesies cacing pita dapat melakukan perjalanan ke luar saluran pencernaan dan berakhir dengan mendatangkan malapetaka pada sistem tubuh lainnya. Termasuk mata dan otak.

"Salah satu gejala yang paling mengejutkan adalah kejang jika menyerang otak," kata Direktur Medis, Advanced Endoskopi dan Gastroenterologi, dengan Memorial Healthcare System di Hollywood, Florida, Afonso Ribeiro, MD.

Komplikasi itu disebut neurocysticercosis, dan bisa juga muncul sebagai sakit kepala. Infeksi ini disebabkan oleh cacing pita babi.

Jumlah sel darah putih tinggi
Tes darah dapat menawarkan salah satu petunjuk paling signifikan bahwa itu adalah parasit yang harus disalahkan. “Satu-satunya hadiah yang membuat saya berpikir 'parasit' sedang menjalani tes darah, eosinofil mungkin meningkat. Ini adalah sel darah putih yang menyerang parasit,” kata Dr. Sonpal.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA