Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Pola Hidup Bersih Cegah Penyebaran Hepatitis

Rabu 03 Jul 2019 06:30 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pasien penderita Hepatitis A menjalani rawat inap di tempat-tempat tidur darurat (velt bed) di Puskesmas Ngadirojo, Pacitan, Jawa Timur, Kamis (27/6/2019).

Pasien penderita Hepatitis A menjalani rawat inap di tempat-tempat tidur darurat (velt bed) di Puskesmas Ngadirojo, Pacitan, Jawa Timur, Kamis (27/6/2019).

Foto: Antara/Destyan Sujarwoko
Warga diimbau cuci tangan dengan sabun di air mengalir setiap mau makan.

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana (Dinkes dan KB) Kota Madiun meminta warga setempat menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di lingkungan tempat tinggalnya. Perilaku hidup bersih mencegah penyebaran aneka penyakit, di antaranya hepatitis A yang saat ini sedang marak terjadi di Kabupaten Pacitan, Jawa Timur.

"Saya mengimbau masyarakat PHBS-nya ditingkatkan. Di antaranya bisa cuci tangan pakai sabun yang harus digalakkan. Jadi setiap mau makan, habis BAB, habis buang air kecil, dan habis aktivitas apa pun kalau mau makan harus cuci tangan pakai sabun di air mengalir," ujar Kepala Dinkes dan KB Kota Madiun Agung Sulistya Wardani, Selasa (2/7).

Menurut dia, hepatitis A sangat menular, namun bisa dicegah dengan hidup bersih dan sehat. Sedangkan, cara penularannya masuk ke dalam pencernaan orang sehat melalui makanan maupun minuman yang tercemar tinja penderita virus hepatitis A.

"Hepatitis itu lewatnya fecal-oral. Jadi apa yang dikeluarkan oleh penderita, kena orang sehat lewat makanan, bisa menular," katanya.

Meski penyakit hepatitis A tidak sampai mematikan, namun penderita yang terkena virus tersebut harus segara mendapat penanganan medis. Adapun gejala penyakit hepatitis A, di antaranya mengalami kelelahan, demam, mual, muntah, dan kehilangan nafsu makan.

Baca Juga

Selain itu menguningnya kulit dan bagian putih pada mata karena meningkatnya kadar bilirubin. Kemudian, urine berwarna gelap serta kotoran BAB berwarna terang.

Ia menambahkan, kasus hepatitis A pernah terjadi di Kota Madiun pada tahun lalu, namun tidak signifikan seperti di Kabupaten Pacitan. Untuk itu, warga Kota Madiun diimbau selalu memperhatikan kebersihan rumah dan lingkungannya. Dengan demikian tidak hanya mencegah hepatitis A, namun juga penyakit menular lainnya di antaranya demam berdarah dan diare.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA