Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Sejenak Melupakan Rasa Gempa di Sekolah Darurat

Sabtu 01 Sep 2018 13:00 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Aktivitas anak-anak belajar di sekolah darurat.

Aktivitas anak-anak belajar di sekolah darurat.

Foto: IZI
IZI bekerja sama dengan Universitas Mataram mengajar anak-anak korban gempa.

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK UTARA -- Semenjak fase awal bencama gempa melanda pulau Lombok, sebanyak 500 pelajar lebih harus menunda kegiatan belajar di sekolah. Tak ada lagi sekolah yang berdiri di sana. Tak terkecuali di Desa Dangiang Kabupaten Lombok Utara.

Pengajar pun sama halnya berduka. Rumah mereka hancur, keluarga banyak yang terluka sehingga anak-anak mengalami kevakuman pada proses belajar mengajar. Oleh karenanya, Inisiatif Zakat Indonesia (IZI) memanggil relawan untuk tetap bergerak bersama  untuk membantu para korban agar tidak terlarut dalam kesedihan yang ada.

Beberapa fasilitas sementara yang sudah di bangun oleh tim IZI antara lain posko yang tersebar di beberapa titik. Terutama yang memiliki keadaaan fasilitas yang terparah yakni Desa Dangiang, Lombok Utara.

Salah satu fasilitas sementara tersebut yakni sekolah darurat untuk aktifitas belajar  dan bermain anak-anak korban gempa. Tim IZI  dibantu dukungan tenaga relawan dari mahasiswa Universitas Mataram mengajar dengan cara mengasyikan.

“Alhamdulillah, kami sudah bergabung dengan IZI sudah lebih dari sepekan. Alhamdulillah untuk para donatur IZI yang memberikan  untuk beberapa fasilitas untuk mendukung  kegiatan belajar, seperti buku tulis, alat tulis, karton, dan lain sebagainya," ujar Ilham, ketua tim relawan mahasiswa Universitas Mataram.

Direktur Pendayagunaan IZI Nana Sudiana berharap, sekolah darurat ini bukan hanya ada di satu titik. Tapi kelak akan menyebar juga di beberapa dusun lainnya. Hal ini  agar bisa memberikan aktivitas yang bermanfaat  sambil menunggu pengumuman jadwal sekolah aktif seperti biasanya.

Sekolah darurat ini juga menjadi  harapan IZI bukan hanya memberikan kegiatan belajar tetapi juga bermain agar juga bisa memberikan rasa senang untuk anak-anak korban gempa. Dengan bermain dan belajar diharapkan sejenak bisa  melupakan kejadian gempa Lombok yang berturut–turut mereka rasakan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA