Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Dompet Dhuafa Terima Kunjungan Pemuda Australia

Jumat 08 Feb 2019 13:44 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Gita Amanda

Dompet Dhuafa

Dompet Dhuafa

Para pemuda Muslim Australia ingin belajar filantropi Islam di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Kawasan Zona Madina Dompet Dhuafa menerima perwakilan lima tokoh muslim Australia. Kedatangan mereka bertujuan untuk belajar bersama memahami filantropi Islam di Indonesia. 

Bertemakan Australia-Indonesia Muslim Exchange Progam (AIMEP), mereka bersilaturahim di gelaran yang kesekian kalinya diselenggarakan oleh Australia-Indonesia Institute (AII) ini. Acara menyasar pemuda-pemudi Muslim di kedua negara. Baik Australia maupun Indonesia sama-sama mengirim perwakilannya untuk berkunjung ke masing-masing negara. 

Direktur Utama Dompet Dhuafa Filantropi Imam Rullyawan mengatakan AIMEP memiliki arti penting untuk memperkuat hubungan people-to-people antara Indonesia-Australia. AIMEP juga menjadi langkah untuk semakin memperkuat pemahaman Islam antar dua Negara. 

“Kali ini, kami (Dompet Dhuafa) gelar interaksi dan dialog langsung untuk memberikan informasi dan pemahaman yang mendalam mengenai dunia filantropi Indonesia. Salah satu tujuannya sebagai penguat kerukunan juga,“ ujarnya dalam keterangan tulis yang diterima Republika.co.id, Jumat (8/2).

Menurutnya, Dompet Dhuafa sebagai lembaga filantropi Islam terbesar di Indonesia, dalam  acara tersebut berkesempatan menjadi tuan rumah untuk menjamu para peserta AIMEP dari Australia. Kelima pemuda Muslim Negeri Kangguru tersebut kagum dengan penyampaian materi mengenai filantropi Islam yang dibangun oleh Dompet Dhuafa. 

“Setelah diajak berdiskusi dan berkeliling di kawasan Zona Madina, banyak di antara mereka takjub dengan kekuatan filantropi Islam dalam usaha memerangi kemiskinan,” ucapnya.

Sejak pertama digelar pada 2002, AIMEP bertujuan untuk mempererat persaudaraan sesama Muslim melalui pengenalan kehidupan Muslim di masing-masing negara. Sekalipun Australia bukanlah negara dengan penduduk mayoritas muslim, namun adanya AIMEP dapat menjadi wadah terjalinnya ukhuwah muslim di kedua negara tersebut. 

“Selain berdiskusi dan berkeliling di Komplek Zona Madina, para utusan Muslim Australia juga berkesempatan untuk langsung bercengkrama dengan siswa-siswa Smart Ekselensia,” ungkapnya. 

<!--/data/user/0/com.samsung.android.app.notes/files/share/clipdata_190208_131608_497.sdoc-->

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA