Wednesday, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 January 2019

Wednesday, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 January 2019

ACT Serahkan 140 Unit Hunian Nyaman di Sigi

Selasa 08 Jan 2019 17:01 WIB

Red: Gita Amanda

Aksi Cepat Tanggap

Aksi Cepat Tanggap

Foto: ACT
Penyerahan disertai humanity card kepada 4.000 warga terdampak bencana.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Aksi Cepat Tanggap (ACT) dan Pemerintah Kabupaten Sigi meresmikan 140 unit Integrated Community Shelter (ICS) atau hunian nyaman terintegrasi bagi korban gempa di Desa Lolu, Kecamatan Sigi Biromaru, Selasa. Hunian nyaman itu diserahkan oleh Senior Vice President ACT Syuhelmaidi Syukur dan Wakil Bupati Sigi Paulina kepada sejumlah perwakilan warga penghuni yang disertai penyerahan humanity card kepada 4.000 warga terdampak bencana.

"Huninan nyaman ini dilengkapi sejumlah fasilitas ibadah seperti masjid, sarana pemerintah di antaranya kantor desa sementara dan sarana pendidikan yakni sekolah dasar (SD) darurat lengkap dengan kantor dan sarana bermain bagi anak-anak," kata Syuhelmaidi.

Ia mengatakan hunian nyaman yang dibangun yayasan kemanusiaan lokal terbesar di Indonesia itu sebagian besar berada di Kabupaten Sigi. Di Kabupaten Sigi banyak rumah yang rusak berat, rata dengan tanah dan hilang akibat likuifaksi seperti di Desa Jono Oge sehingga sebagian besar huntara yang dibangun ACT ada di sini.

Dari 1.168 unit hunian nyaman yang setara dengan hunian sementara (huntara) yang dibangun ACT, sebanyak 660 unit dibangun di Kabupaten Sigi. "Saya juga ingatkan agar masjid yang dibangun diisi dan dipenuhi oleh bapak-ibu untuk beribadah. Huntara yang dibangun di Sigi di antaranya berada di Desa Sibalaya, Sidera,  Jono Oge, Langaleso dan Lolu," pesan Syuhelmaidi.

Sementara humanity card, lanjut Syuhel, diberikan kepada 4.000 warga Sigi yang terdampak langsung bencana. Nantinya humanity card itu digunakan warga untuk mengambil bantuan logistik dari ACT setiap dua minggu sekali.

"Bantuan logistik yang kita berikan berupa beras lima liter, kebutuhan dapur seperi minyak kelapa, kecap dan sebagainya," ujar Syuhel lagi.

Sementara itu Wakil Bupati Sigi Paulina mengimbau warga agar menjaga dan merawat hunian nyaman sumbangan ACT sebab hunian nyaman tersebut akan ditempati pengungsi hingga beberapa bulan ke depan. "Saya berharap bapak ibu yang menempati hunian nyaman agar menjaga, mempelihara  dan merawat hunian ini dan mempergunakan dengan sebaik-baiknya," ujarnya.

Paulina juga meminta warga dan penghuni agar merawat dan menjaga fasilitas umum yang dibangun di kawasan hunian nyaman seperti pusat distribusi bantuan logistik, sarana pendidikan, kantor desa, masjid dan MCK.

"Kami (Pemkab) Sigi tidak mampu membangun huntara ini makanya kita berharap dan meminta dengan Pemerintah Provinsi Sulteng, pemerintah pusat dan bantuan dari luar negeri serta NGO (Non Government Organization) yang membantu huntara dan huntap di sini," kata Paulina.

Paulina  menjelaskan kebutuhan huntara di Kabupaten Sigi sebanyak 9.000 unit dan saat ini baru 2.000an unit huntara yang telah selesai dibangun.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES