Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Castellar Sekarang Adalah Muslimah

Kamis 20 Dec 2018 05:03 WIB

Red: Agung Sasongko

Mualaf

Foto:
Kekosongan hati inilah yang mendorong Castellar untuk menemukan hidayah.

Tanggal 28 Mei 2013, Castellar benar-benar kembali belajar Islam. Setelah beberapa hari ia berdiskusi dengan wanita tersebut, Castellar mengatakan dirinya yakin untuk mengucap dua kalimat syahadat. Wanita itu dan suaminya membawa Castellar ke sebuah masjid.

Dengan bimbingan keluarga Muslim tersebut Castellar berikrar syahadat. “ia dan suaminya mengucapkan selamat kepadaku. Kami merayakan dengan beberapa makanan Arab,” katanya mengenang momentum itu.

Sesampainya di rumah, Castellar mengambil mandi panjang. Ia menangis karena dirinya tahu hidupnya telah berubah. Ia sadar, Tuhan membawanya ke Irvine karena takdir.

Castellar merasa bersalah karena sejak awal tidak percaya pada takdir yang digariskan oleh-Nya. Tuhan memberinya kesempatan merasa hidup lagi, merasa dilahirkan dan benar-benar lahir kembali.

Sang ibu pun menjadi orang yang pertama mendapat kabar keislamannya itu.  Keputusannya tersebut didukung sepenuhnya oleh sang ibu. Awalnya, Castellar tidak memahami ucapan selamat yang diberikan ibunya. Namun, akhirnya ia mengerti ibunya senang kalau Castellar menemukan Tuhan dalam hatinya.    

Ia pun merasa sangat bahagia dengan kehidupan barunya. Keluarga yang mendukungnya, saudara-saudara baru, dan Islam telah melengkapi kehidupann Castellar.

Castellar sekarang adalah Muslimah. Tidak peduli apa yang orang katakan tentang keputusannya itu. Dan yang paling penting baginya, ia memiliki Tuhan dalam hati. Islam bukanlah agama teroris. Bukan pula sesuatu yang buruk. Islam merupakan agamanya dan risalah Allah SWT yang suci.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA