Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Aceh Barat Siapkan Pengajian Jelang Shalat untuk ASN

Selasa 11 Jun 2019 18:37 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi pegawai negeri sipil (PNS).

Ilustrasi pegawai negeri sipil (PNS).

Foto: Republika/Tahta Aidilla
Para ASN akan mendengarkan pengajian melalui pengeras suara.

REPUBLIKA.CO.ID, MEULABOH—  Kantor Bupati Aceh Barat kini mulai menghidupkan suara pengajian setiap hari selama 20 menit sebelum tiba waktu shalat Zhuhur dan Ashar yang diputar menggunakan pengeras suara (TOA) di setiap sudut kantor pemerintahan setempat.

Baca Juga

"Pemasangan alat pengeras suara ini untuk mengingatkan aparatur sipil negara (ASN) sebagai tanda persiapan untuk melaksanakan shalat berjamaah ketika akan tiba waktu shalat," kata Kepala Bagian Humas Setdakab Aceh Barat Amril Nuthihar MAP kepada Antara, Selasa (11/6) di Meulaboh.

Total alat pengeras suara yang dipasang tersebut berjumlah delapan titik yang tersebar di kompleks pusat pemerintahan setempat dan hanya khusus digunakan untuk melantunkan pengajian, serta sebagai sarana memberi informasi penting kepada aparatur negara yang bertugas.

Pemasangan alat ini juga bertujuan untuk meningkatkan syiar Islam di Aceh Barat, khususnya aparatur negara, agar lebih meningkatkan ibadah dalam melayani masyarakat, sekaligus menciptakan pelayanan yang Islami kepada masyarakat.

“Alat pengeras suara tersebut juga dipastikan akan menjangkau ke sejumlah kantor pemerintah lainnya yang berada di Kompleks Kantor Bupati Aceh Barat, di antaranya kantor Bappeda, Satpol PP, WH, dan DPKAD,” kata Amril Nuthihar. 

Bupati Aceh Barat Ramli MS menegaskan, seluruh aparatur sipil negara (ASN) di kabupaten ini yang beragama Islam wajib melaksanakan ibadah shalat Zhuhur dan ashar secara berjamaah di setiap mushala kantor atau masjid terdekat. Hal ini dimaksudkan agar ASN tidak meninggalkan ibadah saat memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Dia juga memerintahkan setiap instansi pemerintah di Aceh Barat agar rutin melaksanakan kegiatan majelis taklim dengan harapan mampu mendidik akhlak, etika, dan sikap aparatur negara agar semakin lebih baik, terhindar dari tindakan yang tidak terpuji, serta terhindar dari paparan radikalisme dan cinta terhadap bangsa dan negara Republik Indonesia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA