Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

MUI: Tradisi Polri Amankan Rumah Ibadah Positif

Senin 18 Mar 2019 02:00 WIB

Red: Nidia Zuraya

Rumah ibadah (Ilustrasi)

Rumah ibadah (Ilustrasi)

Tradisi pengaman rumah ibadah oleh anggota polisi perlu dipertahankan

REPUBLIKA.CO.ID, AMBON -- Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Maluku, DR Abdullah Latuapo mengatakan, tradisi Polri di jajaran Polda Maluku yang melakukan pengamanan di masjid saat berlangsung shalat Jumat maupun ibadah perayaan hari besar keagamaan perlu dipertahankan.

"Pengamanan khusus tempat-tempat ibadah oleh poliri itu penting juga dan bisa dikonfirmasikan dengan pihak keamanan, tetapi yang jelas kita lihat di Ambon sini ada kepedulian pemerintah dan aparat keamanan pada hari Jumat terutama kita lihat itu ada kepolisian sudah melakukan pengamanan di masjid," kata Abdullah di Ambon, Ahad (17/3).

Ketua MUI Maluku ini dimintai tanggapannya berkaitan dengan serangkaian aksi penyerangan umat yang sementara menjalankan ibadah seperti dua masjid di Selandia Baru, atau pun gereja di Mesir dan di Indonesia sendiri.

"Ini sebuah langkah yang baik dan perlu dipertahankan, karena bagaimana pun juga kondisi keamanan dan kedamaian itu kita butuhkan jadi kita harus tetap waspada," tegas Abdullah.

Apalagi dalam menghadapi situasi pilpres 2019, tidak mentup kemungkin muncul berbagai gejolak akibat ketidak-puasan kelompok tertentu misalnya yang tidak ingin bangsa ini tetap aman dan damai terutama bagi Maluku ini.

Maka MUI berkomitmen mengimbau masyarakat dan seluruh tokoh agama selalu bekerjasama dengan pemerintah, TNI dan Polri untuk tetap menjaga keamanan dan kedamaian. karena itu merupakan suatu kebutuhan dalam kehidupan bersama.

"Untuk peristiwa penembakan jamaah secara brutal di Selandia Baru, kita mengimbau seluruh masyarakat Maluku sama-sama menyikapi masalah ini dengan bijak dan arif, menggunakan pikiran yang jernih dan hati yang tenang untuk menjaga keamanan, kedamaian, kerukunan umat beragama dan kita hidup bersama sebagai orang basudara di Maluku," tandasnya.

Menyangkut beredarnya video penembakan jamaah di Selandia Baru, Ketua MUI Maluku meminta masyarakat agar jangan lagi disebarluaskan karena bisa menyulut atau dapat menimbulkan hal-hal yang sama-sama tidak diinginkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA