Sabtu, 17 Zulqaidah 1440 / 20 Juli 2019

Sabtu, 17 Zulqaidah 1440 / 20 Juli 2019

Masjid dan Mushala di Bandarlampung Didorong Bersertifikat

Sabtu 02 Feb 2019 08:52 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Masjid Jami' Al Anwar, salah satu masjd tertua di Kota Bandar Lampung.

Masjid Jami' Al Anwar, salah satu masjd tertua di Kota Bandar Lampung.

Foto: Dok Mira Achiruddin
Sertifikasi ini menghindari persengketaan lahan lokasi tempat ibadah tersebut berdiri

REPUBLIKA.CO.ID, BANDARLAMPUNG— Wali Kota Bandarlampung, Herman HN, meminta tempat ibadah, baik masjid, mushala, dan tempat pemakaman umum (TPU) memiliki sertifikat. 

"Semua harus disertifikatkan, agar tidak ada lagi perebutan lahan pada tempat ibadah dan TPU, " katanya pada sosialisasi dan pengambilan sumpah panitia ajudifikasi Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL), di Bandarlmapung, Jumat (2/2).

Menurut dia, masih ada di beberapa  wilayah yang masih ada sengketa memperebutkan lahan, di mana di atasnya terdapat bangunan masjid dan TPU.

Herman mengatakan, pensertifikatan masjid, mushala dan TPU tersebut agar warga lebih tenang dalam menjalankan ibadah.

"Ini untuk kepentingan masyarakat, agar tidak ada tuntutan sana-sini pada tempat peribadatan," katanya.

Ia meminta kepada Camat dan Lurah se-Kota Bandarlampung untuk cepat mendata masjid, musola, dan TPU yang belum memiliki surat-surat agar cepat memprosesnya.

"Saya beri waktu dua minggu untuk menyelasaikan itu semua, terutama pendataan yang belum memiliki sertifikat,"ujar Herman.  

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA