Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Bachtiar Nasir: Berikan yang Terbaik untuk Islam

Ahad 25 Jun 2017 10:02 WIB

Rep: Reja Irfa Widodo/ Red: Ani Nursalikah

Ustaz Bachtiar Nasir.

Ustaz Bachtiar Nasir.

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ribuan orang memadati halaman depan Masjid Agung Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Pusat, guna melaksanakan ibadah Shalat Idul Fitri 1438 H, Ahad (25/6). Shalat Idul Fitri di Masjid Agung Al Azhar ini dipimpin oleh Achmad Khotib selaku imam. Sedangkan khutbah Idul Fitri disampaikan oleh Ustadz Bachtiar Nasir.

Dalam khutbah yang memiliki tema 'Jangan Berikan yang Sisa untuk Islam', Bachtiar Nasir kembali mengingatkan umat Islam di Indonesia untuk senantiasa memberikan yang terbaik untuk Islam. Hal ini tidak terlepas dari banyaknya umat Islam di Indonesia.

''Namun, yang jadi pertanyaan, banyak gak umat Islam ini yang memikirkan Islam dalam benaknya? Atau gak banyak di antara mereka yang memperjuangkan Islam dengan kekuasaannya, dengan hartanya, dan dengan kehormatannya?,'' ujar Bachtiar Nasir di depan jamaah shalat Idul Fitri 1438 H Masjid Agung Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Pusat, Ahad (25/6).

Lebih lanjut, Ustadz Bachtiar Nasir, mengungkapkan, hal ini tidak terlepas dari perintah Allah SWT untuk masuk Islam secara total. Seperti yang tertuang dalam surat Al Baqarah ayat 208. Dalam memeluk Islam, lanjut Ustadz Bachtiar Nasir, harus secara sungguh-sungguh. Artinya, menjalankan dan menegakkan komitmen terhadap semua ajaran agama dan meninggalkan yang dilarang oleh Allah SWT.

Kesungguhan ini juga menjadi salah satu upaya untuk memerangi syaitan, yang terus menggoda manusia secara sungguh-sungguh pula. Tidak hanya itu, menurut Ustadz Bachtiar Nasir, kebangkitan Islam di Indonesia, terutama soal ibadah, terlihat cukup jelas. Ustadz Bachtiar pun memberi contoh, salah satu peningkatan ibadah kenaikan yang cukup tinggi adalah ibadah Itikaf selama bulan Ramadhan di beberapa masjid, yang naik hampir seratus persen.

Selain itu, ada pula peningkatan jumlah jamaah ibadah shalat berjamaah, termasuk shalat subuh, di beberapa masjid. Pun dengan peningkatan jumlah penerimaan zakat dan sedakah di sejumlah lembaga zakat. ''Selain itu, ada kekuatan lain yaitu Ukhuwah Islamiyah. Saya menyaksikan sendiri di lapangan, di tengah upaya pemecah belahan, saya katakan umat Islam sekarang sudah bersatu,'' kata Sekjen Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia (MIUMI) tersebut.

Umat Islam di Indonesia, dengan statusnya sebagai yang terbesar di dunia, kata Ustadz, dalam segala tindak tanduk dan perbuatannya dinilai dapat memberikan pengaruh di tingkat nasional, regional, dan di tingkat internasional. Karena itu, dalam memberikan kontribusi terhadap kebangkitan dan perkembangan Islam, Ustadz Bachtiar Nasir berharap, umat Islam di Indonesia tidak setengah-setengah.

''Jangan berikan sisa waktu untuk Islam, jangan berikan sisa ilmu untuk Islam, jangan berikan sisa tenaga untuk Islam, jangan berikan sisa harta untuk Islam. Masuklah Islam secara //kaffah//. Berislamlah secara total dan berikanlah yang terbaik untuk Islam'' tutur Ustadz Bachtiar Nasir.

n reja irfa widodo



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA