Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Wahdah Islamiyah Wisuda 180 Penghafal Alquran

Selasa 19 Jul 2016 02:51 WIB

Rep: wahyusuryana/ Red: Damanhuri Zuhri

Ketua Umum Wahdah Islamiyah ustaz Muhammad Zaitun Rasmin

Ketua Umum Wahdah Islamiyah ustaz Muhammad Zaitun Rasmin

Foto: ROL/Fian Firatmaja

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wahdah Islamiyah mewisuda 180 penghafal Alquran (hafiz) di sela-sela acara tabligh akbar Sejuta Cinta Untuk Indonesia. Para hafiz ini merupakan sebagian  keberhasilan dari program Satu Rumah Satu Hafidz yang diluncurkan sejak 2010.

Wisuda yang dilakukan di depan puluhan ribu umat Islam yang hadir di Masjid Istiqlal, Jakarta, Ahad (17/7) tersebut turut disaksikan para alim ulama. Bahkan, wisuda dilakukan langsung salah satu tamu istimewa, yaitu Imam Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi,  Syekh Hasan Abdul Hamid Bukhari.

Dalam sambutannya, Syekh Bukhari menyampaikan salam hangat penuh cinta dari Makkah kepada bangsa Indonesia yang ia kenal sebagai bangsa yang identik dengan kesantunan. 

Karenanya, ia mengaku sangat berbahagia bisa berdiri langsung memberikan penghargaan kepada 180 penghafal Alquran di Indonesia. Apalagi, para penghafal Alquran dipastikan merupakan orang-orang yang mulia di hadapan Allah SWT.

"Saya ucapkan selamat kepada bangsa Indonesia dan kepada umat Islam atas bertambahnya penghafal Alquran yang mulia," kata Syeikh Bukhari.

Para penghafal Alquran yang diwisuda tampak terdiri dari berbagai rentang usia. Hal ini sejalan dengan program Satu Rumah Satu Hafidz yang menekankan agar  setiap keluarga memiliki kedekatan dengan Alquran.

Muhammad Fahrun Syihab (19 tahun) adalah salah satu hafiz yang diwisuda dan berhasil menyelesaikan hafalan Alquran sebanyak 30 juz.

Sebelum diwisuda, Fahrun juga  sudah menuai prestasi yang membanggakan Indonesia di kancah internasional.

Ia merupakan juara lomba Alquran Internasional Taj al-Waqar yang diselenggarakan di Malaysia  tahun ini. Kompetisi para penghafal Alquran tersebut dikenal sebagai kompetisi bertaraf internasional. Selain Fahrun, ada Umar bin Muhammad Ihwan yang masih berumur sembilan tahun.

Umar sempat membacakan ayat Alquran pada acara tabligh akbar Sejuta Cinta Untuk Indonesia. Walau baru memulai sejak satu tahun, Umar sudah mampu menghafal lima juz Alquran dan mengaku ingin sesegera mungkin menghafal 30 juz.

Umar yang tinggal di Makassar, Sulawesi Selatan, dibiasakan membaca Alquran oleh kedua orangtuanya. Dia pun dengan lancar mengungkapkan kekagumannya kepada surat Ar Rahman.

Menurut Umar, surat Ar Rahman menerangkan begitu mulianya kitab suci Alquran. Salah satunya antara lain diberikannya jaminan kebahagiaan kepada umat manusia yang bisa mencintai Alquran. "Saya ingin terus membacanya karena ingin cinta terhadap Alquran," ujar Umar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA