Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Menag: Pesantren Bukan Sarang Terorisme

Selasa 17 Nov 2015 19:23 WIB

Red: Ilham

Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin memberikan sambutan saat pembukaan Rakernas MUI 2015 di Jakarta, Selasa (10/11) malam.

Menteri Agama RI Lukman Hakim Saifuddin memberikan sambutan saat pembukaan Rakernas MUI 2015 di Jakarta, Selasa (10/11) malam.

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menolak jika pesantren dikatakan sebagai sarang terorisme. Menurut dia, institusi pendidikan Islam itu justru mengajarkan toleransi di tengah keberagaman.

"Saya pikir tidak. Pesantren itu selalu memiliki ciri utama keberagaman. Keberagaman itu mencirikan tiga hal dimanapun pesantren itu ada," katanya di Jakarta, Selasa (17/11).

Luman menjelaskan, tiga keberagaman dalam pesantren adalah selalu mengajarkan nilai-nilai Islam yang moderat dan pesantren tidak mengajarkan nilai-nilai ekstrem. Yang terakhir, pesantren mengajarkan tentang cinta Tanah Air.

"Jadi kalau ada orang yang menyatakan lembaga pendidikan pesantren itu mengajarkan nilai-nilai ekstrem, itu bukan pesantren. Itu sekedar mengatasnamakan pesantren, jadi bukan pesantren yang salah, tapi mereka yang mengatasnamakan itulah yang salah," katanya.

Sebelumnya, Politikus PDI Perjuangan yang juga Direktur Eksekutif Megawati Institute, Siti Musdah Mulia, menuding sekolah Islam sebagai penyebab munculnya terorisme di Indonesia. Musdah pun menyarankan agar sekolah Islam, termasuk pesantren, untuk dikurangi.

Lukaman mengatakan pernyataan Musdah itu kebalikan dari pesantren. Sebab, pesantren tidak mengajarkan ekstremitas, tapi justru selalu tumbuh dengan rendah hati.

Sejatinya, pesantren adalah lembaga yang mengajarkan nilai-nilai serta tidak mengklaim kebenaran itu hanya miliknya. Toleransi di dalam pondok pesantren dibangun secara luar biasa. "Pesantren itu pasti cinta Tanah Air," kata dia.

Lukman menegaskan, masyarakat sendiri bisa menilai sebuah lembaga pendidikan Islam itu disebut sebagai pesantren atau tidak dengan melihat sepak terjang institusi tersebut. "Masyarakat sendiri yang akan menilai mana pesantren yang betul-betul pesantren dan mana yang hanya mengatasnamakan pesantren saja," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA