Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Sertifikasi Dai

Sertifikasi Dai Dinilai Membuat Dakwah Monoton

Selasa 24 Mar 2015 12:10 WIB

Rep: c 83/ Red: Indah Wulandari

Dakwah di Bumi Cendrawasih

Dakwah di Bumi Cendrawasih

Foto: dok AFKN

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Dosen Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Anwar Abbas mengatakan sertifikasi dai tidak perlu dilakukan karena membuat kehidupan dakwah  menjadi monoton dan menjenuhkan.

“Orang-orang yang potensial dan tidak mau disertifikasi atau dipersulit proses sertifikasinya tentu tidak akan bisa berdakwah dan ini akan merugikan umat karena umat tidak bisa mendapatkan materi dakwah yang  berbobot,” terang Anwar, Selasa (24/3).

Menurutnya, ide sertifikasi dai juga bisa diperalat oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk mengekang kehidupan dakwah itu sendiri.

Kemungkinan itu bisa terjadi jika ada dai yang dinilai berdakwah di luar ketentuan pemberi sertifikat. Lalu, sertifikat dicabut sehingga yang bersangkutan tidak lagi bisa berdakwah.

"Akibatnya kehidupan dakwah menjadi monoton dan menjenuhkan. Karena dalam kehidupan dakwah akhirnya tidak ada lagi kritisisme. Hal ini tentu jelas tidak baik bagi perkembangan  umat dan atau masyarakat bangsa," ujar Anwar.

Ia pun menyimpulkan bahwa sertifikasi dai bukanlah langkah yang tepat untuk menangkal paham radikalisme.

Bendahara PP Muhammadiyah ini menilai, paham radikalisme berkembang karena adanya kemiskinan, ketidakadilan, dan diskriminasi. Selama ketidakadilan,diskriminasi dan kemiskinan tidak tertanggulangi maka radikalisme akan tetap ada.

Sebelumnya Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengusulkan agar ada sertifikasi terhadap para ulama sebagai  salah satu cara mencegah ajaran radikal, seperti yang dipraktekkan di negara Singapura dan Arab Saudi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA