Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Kewajiban Menuntut Ilmu Bagi Muslimah

Sabtu 23 Mar 2019 23:54 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Muslimah

Ilustrasi Muslimah

Foto: EPA/Mast Irham
Mencari ilmu merupakan perkara wajib bagi umat Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Mencari ilmu dalam agama Islam merupakan perkara wajib bagi umatnya. Ilmu menjadi bekal bagi manu sia dalam menjalankan kehidupan. Mencari ilmu tidak terbatas pada Muslim saja, tapi juga Muslimah.

Dalam QS al-Mujadilah ayat 11 Allah SWT berfirman, "Allah akan me ninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." "Kewajiban untuk menuntut ilmu ini tidak hanya bagi kaum Muslim, tapi juga bagi kaum Muslimin. Dan banyak dalil di luar yang menyebut keutamaan untuk menuntut ilmu," ujar Ustazah Badrah Uyuni kepada Republika, Selasa (19/3).

Ustazah Badrah pun mengajak untuk kembali melihat kepada sejarah, pada Aisyah ra yang merupakan istri Nabi Muhammad SAW. Ia menyebut jika diibaratkan ilmu milik Muslimah sesudah Aisyah ini dikumpulkan, ini masih tidak akan cukup jika diban dingkan dengan ilmu milik Ummul Mukminin ini. Aisyah menguasai tiga ilmu, yaitu tentang syariat, kedokteran, dan syair.

"Ini Aisyah lho, istri Nabi yang merupakan ummul mukminin. Beliau saja dianjurkan oleh Nabi untuk terus belajar, nah bagaimana dengan kita umatnya?" lanjutnya.

Belajar bagi seorang Muslimah bukanlah untuk dirinya sendiri. Ilmu yang dimiliki Muslimah dan seorang ibu akan berguna bagi anak-anaknya kelak. Hal ini sesuai dengan pepatah Arab yang menyebut, "Seorang Ibu adalah sekolah pertama bagi anakanaknya." Jika seorang ibu bisa mempersiapkan anaknya atau orang lain di sekitarnya dalam menghadapi kehidupan dan memperdalam agama, ia telah mempersiapkan sebuah generasi yang hebat.

Ustazah Badrah pun mengakui jika derajat perempuan dalam Islam tidak setara dengan pria. Hal ini terbukti dalam berbagai urusan agama, salah satunya perihal akhlak yang banyak disebut dalam hadis jika akhlak wanita hanya setengah. Pun, untuk urusan kesaksian, Muslimah dianggap hanya setengah.

Namun, hal ini bukan berarti peran perempuan dalam kehidupan tidak penting. Perempuan memiliki peran yang juga besar dalam mempersiapkan sebuah generasi.

Imam Ibnu Jauzi menyebutkan, "Sering aku menganjurkan kepada manusia agar mereka menuntut ilmu syar'i karena ilmu laksana cahaya yang menyinari. Menurutku, kaum wanita lebih dianjurkan dibanding kaum lakilaki karena jauhnya mereka dari ilmu agama dan hawa nafsu begitu mengakar dalam diri mereka. Kita lihat seorang putri yang tumbuh besar tidak mengerti cara bersuci dari haid, tidak bisa membaca Alquran dengan baik, dan tidak mengerti rukun-rukun Islam atau kewajiban istri terhadap suami.

Akhirnya, mereka mengambil harta suami tanpa izinnya, menipu suami dengan anggapan boleh demi keharmonisan rumah tangga, serta musibah-musibah lainnya."

"Saya pernah baca buku tentang tokoh-tokoh tasawuf. Tokoh-tokoh ini, walaupun bukan 100 persen, tapi sebagian besar tumbuh karena mempunyai ibu yang memiliki bakat atau cenderung sebagai seorang sufiah. Bukan dari ayah yang sufi," ujarnya.

Cara pendidikan ibu memengaruhi karakter dan daya juang dari anaknya. Para ibu ini ada di sekitar kita. Dan jika seorang ibu tidak boleh belajar, yang ada anaknya tidak memiliki bekal agama yang baik dan karakter yang bagus.

Lebih lanjut, Ustazah Badrah menyebut, perceraian juga tidak gampang terjadi jika sang istri paham dan memiliki tentang agama. Hal ini karena ia tahu apa hak dan kewajiban seorang istri juga bagaimana ia harus bersikap sesudah menjadi istri sesuai dengan ajaran agama Islam.

Untuk Muslimah, yang paling pertama dipelajari adalah tentang bagaimana ia lebih mengenal posisinya dalam agama dan siapa Tuhannya atau tauhid. Jika sejak awal Muslimah mengenal bagaimana cara hidup yang benar dengan mencari ridha Allah, maka ke depannya akan lebih gampang. Mencari ridha Allah ini pun banyak dan gampang caranya. Bisa dimulai dari membiasakan berdoa dalam setiap kegiatan dan tidak lupa menjalankan kewajiban.

"Bersyukur ini juga perlu untuk diajarkan. Mensyukuri kodratnya dan tahu bagaimana cara menempatkan diri dalam kehidupan," ujarnya. Meng ajarkan agama juga perlu cara yang tepat dan guru yang tepat pula. Guru yang tepat ini adalah guru yang tidak pernah berhenti untuk belajar. Ilmu itu masih banyak dan harus terus belajar.

Ketiga, yang perlu dipelajari sebagai dasar seorang Muslimah adalah tentang syariat. Syariat ini bisa dimulai dari yang sederhana, bagai mana cara shalat, taharah, dan fikih munakahat. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA