Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Memahami Rahasia Tafakur

Senin 11 Feb 2019 22:10 WIB

Red: Agung Sasongko

ilustrasi merenungi waktu dan dosa

ilustrasi merenungi waktu dan dosa

Foto: jart-gallery.blogspot.com
Pemikiran adalah kekuatan yang berupaya menggapai ilmu pengetahuan

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA — Merenung atau berpikir merupakan arti yang disematkan pada kata tafakur. Dalam Islam, aktivitas ini sangat dianjurkan. Muslim memikirkan tanda-tanda alam dan kejadian di sekitarnya. Merenung sesaat, ujar Rasulullah, lebih besar nilainya daripada amal-amal kebajikan yang dikerjakan dua jenis makhluk hidup, yaitu manusia dan jin.

Pernyataan Rasulullah itu tertulis dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah. Allah SWT juga menegaskan, sesungguhnya dalam penciptaan lagit dan bumi, serta silih bergantinya malam dan siang, terdapat tanda-tanda orang yang berakal, yaitu orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk, atau dalam keadaan berbaring.

Ensiklopedi Islam terbitan PT Ichtiar Baru Van Hoeve menyebutkan bahwa merenung atau memikirkan kejadian alam dan segala fenomenanya bisa menuntun Muslim mengetahui semua pertanda keberadaan pencipta. Bagi para sufi, bertafakur tak hanya dijadikan sebagai sarana untuk mengetahui keberadaan Tuhan.

Lebih dari itu, mereka menelisik nilai dan rahasia dari sesuatu yang mereka renungkan. Kemudian menyadarkan mereka bahwa objek itu diciptakan bukan dalam kesia-sian. Kalangan sufi menyimpulkan, tafakur adalah jalan yang berguna untuk memperoleh pengetahuan hakiki tentang Tuhan.

Menurut ulama besar Al-Ghazali, perenungan dimulai dari hati yang berpusat di dada, bukan dari akal yang berpusat di kepala. Hati, jelas dia, bagaikan cermin yang mampu menangkap sesuatu yang ada di luarnya. Agar mampu menjalankan fungsinya itu, hati harus bersih dari beragam dosa.

Dalam pandangan Abu al-Qasim Abdil Karim al-Qusyairi-seorang sufi, perangkat untuk meraih pengetahuan hakiki ia namakan sirr. Ada perbedaan pandang antara sufi dan orang-orang kebanyakan. Bagi orang kebanyakan, tafakur dianggap sebagai kegiatan untuk mengenal Tuhan melalui akal. Sedangkan, sufi melakukannya melalui hati.

Menurut ulama besar, Yusuf Al-Qaradhawi dalam bukunya Alquran Berbicara tentang Akal dan Ilmu Pengetahuan, puluhan ayat Makkiyah maupun Madaniyah dalam Alquran mendorong manusia untuk berpikir. Ia mengutip pemikiran Raghib al-Ashfahani yang menyatakan, pemikiran adalah kekuatan yang berupaya menggapai ilmu pengetahuan.

Tafakur dimaknai oleh al-Ashfahani sebagai bekerjanya kekuatan itu dengan bimbingan akal. Al-Qaradhawi mengatakan, dengan kelebihan itulah manusia berbeda dengan hewan. Banyak kalangan terdahulu yang membiasakan diri bertafakur. Mereka merenungi apa yang telah mereka perbuat dan merancang perbaikan di masa depan.

Seorang laki-laki bertanya kepada Ummu Darda setelah wafatnya Abu Darda, mengenai ibadahnya. Ummu Darda berkata, "Hari-harinya diisi dengan tafakur." Tentang tafakur, Al-Fudhail mengungkapkan, itu cermin yang akan memperlihatkan pada seseorang kebaikan dan keburukannya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA