Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

DMI Ingin Masjid di Indonesia Dimakmurkan

Senin 11 Feb 2019 16:36 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Andi Nur Aminah

Wakil ketua DMI, Syafruddin mengunjungi Grand Mosque Abu Dhabi, Senin (11/2).

Wakil ketua DMI, Syafruddin mengunjungi Grand Mosque Abu Dhabi, Senin (11/2).

Foto: Dok DMI
Beberapa masjid di Indonesia bisa dikelola seperti Masjid Agung Abu Dhabi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia (DMI), Syafruddin, menyempatkan diri mengunjungi Masjid Agung (Grand Mosque) Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA). Kunjungan itu dilakukan di sela-sela kegiatannya menghadiri Goverment World Summit 9-12 2019 di Dubai.

Dalam kunjungan ini, Syafruddin dipandu khusus dan disambut sebagai tamu VIP di masjid megah yang kini sekaligus menjadi objek wisata paling populer di Abu Dhabi. Syafruddin mendapat penjelasan secara detail tentang latar belakang dan arsitektur masjid. Masjid ini dibangun dengan bahan-bahan pilihan serta dibuat dengan cita rasa seni yang tinggi.

Setiap harinya, masjid yang terletak di jantung kota Abu Dhabi ini dikunjungi ribuan wisatawan mancanegara. Para pengunjung datang dari berbagai negara, termasuk Italia, Prancis, dan Spanyol. Ada pula pengunjung yang datang dari Eropa Timur, Cina, Asia Tenggara, seperti Malaysia dan Indonesia. Para turis tersebut bukan hanya warga Muslim, melainkan non-Muslim juga banyak yang tertarik melihat kemegahan arsitektur masjid kebanggaan warga Emirat itu.

photo
Wakil ketua DMI Syafruddin mengunjungi Grand Mosque Abu Dhabi, Senin (11/2).

Menurut Syafruddin, sesuai jargon Emirat Arab yang mengedepankan toleransi, Masjid Agung Abu Dhabi ini memperlihatkan nuansa toleransi tersebut. Sebagian pengunjung, terutama yang non-Muslim, datang untuk sekadar melihat dari dekat kemegahan dan keindahan masjid tersebut. Sedangkan, Muslim melakukan ziarah sembari beribadah di tempat ini.

"Para warga dunia tersebut membaur satu sama lain tanpa mempersoalkan agama, ras, dan etnik," kata Syafruddin dalam keteranganya yang diterima Republika.co.id, Senin (11/2).

Syafruddin mengatakan, beberapa masjid di Indonesia bisa dikelola seperti halnya Masjid Agung Abu Dhabi. Ia menyebut masjid-masjid di Indonesia itu, di antaranya, Masjid Istiqlal, Baiturrahman Aceh, Masjid Agung Bandung, Masjid Al Markaz Islami di Makassar, serta masjid-masjid tua yang terletak di Jawa Timur dan Jawa Tengah.

photo
Sheikh Zayed Grand Mosque di Abu Dhabi

Dalam hal ini, ia menekankan bahwa keaslian dan kebersihan mesjid harus dijaga, termasuk manajemen pengelolaannya. Selain itu, ia mengatakan, harus dibuatkan standar operasional prosedur (SOP) tertentu bagi para pengunjung agar tetap berpakaian sopan dan Islami.

Seperti halnya di Masjid Abu Dhabi, pengunjung wanita baik yang Muslim dan non-Muslim disyaratkan menggunakan pakaian yang menutup aurat. Pihak masjid juga menyediakan pakaian bagi mereka yang tidak mengenakannya. Sehingga, kesucian dan kehormatan masjid tetap terjamin. "Dewan Mesjid Indonesia akan mengarahkan perhatian ke sana untuk memakmurkan dan dimakmurkan masjid," tambah Syafruddin.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA