Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Ustaz Fatir: Alquran Kunci Indonesia Pimpin Peradaban Dunia

Selasa 11 Sep 2018 18:05 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Andi Nur Aminah

Umat muslim melaksanakan salat Idul Adha 10 Dzulhijjah 1439 Hijriah secara berjamaah di masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (22/8).

Umat muslim melaksanakan salat Idul Adha 10 Dzulhijjah 1439 Hijriah secara berjamaah di masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (22/8).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Indonesia bisa membawa kedamaian dan menjadi harapan bagi negara-negara Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- CEO dan Founder Cinta Alquran, Ustaz Fatir Karim menilai Indonesia bisa menjadi pemimpin negara-negara dunia untuk menyelesaikan permasalahan internasional. Menurutnya Indonesia bisa membawa kedamaian dan menjadi harapan bagi negara-negara Islam. Hal tersebut, jelas Fatir telah tertuang dalam sabda Rasulullah SAW.

“Kita akan lihat apa yang Rasul katakan, di akhir zaman nanti ada pasukan yang membebaskan kaum Mulimin itu berasal dari negeri paling timur, negeri paling timur itu di mana petanya, Indonesia. Indonesia adalah harapan dunia Islam,” tutur Ustaz Fatir kepada Republika.co.id pada Selasa (11/9).

Terlebih, jelas Fatir, Indonesia memiliki penduduk dengan mayoritas beragama Islam terbesar di dunia. Hanya saja, menurutnya bangsa Indonesia perlu lebih mendekatkan diri kepada Alquran. Karenanya bertepatan dengan peringatan tahun baru Islam 1440 Hijriah, dia mengajak umat Muslim untuk berhijrah dengan berpedoman pada Alquran.

Menurutnya berhijrah dengan berpegang pada Alquran, membuat hijrah terarah dan mendapat petunjuk Allah SWT. “Alquran yang membuat Madinah bisa menumbangkan Bizantium, jika Indonesia mau memimpin peradaban dunia kuncinya satu instal Alquran,” ujarnya.

Selain itu, Ustaz Fatir juga mengajak umat Muslim menjadikan momentum Tahun Baru Islam untuk memperkuat ukhuwah Islamiyah. Sebab menurutnya akhir-akhir ini umat Muslim khususnya di Indonesia terlihat seperti tengah diadu domba. Ia mengatakan umat Muslim tengah di kotak-kotakan menjadi kelompok-kelompok tertentu dengan kepentingannya masing-masing.

“Ada grand strategy untuk membenturkan umat Islam agar tak bersatu, karena persatuan akan berbahaya dan mengancam kedaulatan barat,” katanya. Andrian Saputra

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA