Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

Warga Jembrana Rayakan 1 Muharam dengan Mainan Tradisional

Selasa 11 Sep 2018 08:35 WIB

Red: Ani Nursalikah

Siswa bermain permainan tradisional dakonan. (Ilustrasi)

Siswa bermain permainan tradisional dakonan. (Ilustrasi)

Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Ada nilai-nilai keterampilan dan kreativitas dalam membuat mainan tradisional.

REPUBLIKA.CO.ID, NEGARA -- Masyarakat Kelurahan Loloan Timur, Kabupaten Jembrana, Bali merayakan malam 1 Muharam 1440 Hijriyah dengan melombakan mainan tradisional.

"Dengan lomba mainan tradisional ini, kami berharap anak-anak zaman sekarang kembali memainkannya karena ada nilai-nilai keterampilan dan kreativitas dalam pembuatannya," kata Habibil Muafi, selaku ketua panitia kegiatan yang diselenggarakan Senin malam (10/9).

Ia mengatakan, mainan yang dilombakan sejenis mobil-mobilan atau bentuk lainnya yang bahan bakunya terbuat dari bambu. Mainan dirangkai dengan karet gelang sebagai pengikat dan sandal bekas sebagai rodanya. Meskipun nyaris sudah tidak ada anak-anak yang memainkan lagi, peserta lomba mainan cikar-cikaran ini mencapai 200 orang dengan masing-masing membawa mainan tersebut.

Karena dirangkaikan dengan perayaan tahun baru Islam, selain cikar-cikaran, juga dilakukan pawai obor dengan rute dari Kelurahan Loloan Timur menuju jalan raya Kota Negara kemudian masuk ke Kelurahan Loloan Barat untuk kembali ke tempat semula.

Salah seorang tokoh masyarakat dan budayawan kampung Loloan, H Musadat Johar mengatakan, mainan tradisional ini sudah mulai jarang terlihat sejak 1990-an dan hilang sama sekali sejak 2000. "Saya mengalami membuat dan memainkan cikar-cikaran ini. Saya apresiasi positif generasi muda yang berupaya membangkitkan mainan tradisional ini karena murah, kuat dengan bahan-bahan alami," katanya.

Ia berharap, tidak hanya cikar-cikaran yang akan bangkit kembali, tapi juga budaya lainnya dari kampung Loloan yang beberapa diantaranya terancam punah, seperti rumah panggung. Mustaidin, salah seorang tokoh muda Loloan mengungkapkan, upaya untuk menjaga dan melestarikan budaya kampung tersebut tidak hanya lewat lomba cikar-cikaran, tapi juga kegiatan lain seperti rembug budaya dan membuat suasana kampung Loloan seperti tempo dulu.

"Kami akan undang budayawan untuk diajak rembug tentang budaya Loloan, kami juga sudah merencanakan untuk membuat suasana kampung Loloan seperti zaman dulu saat malam hari. Pada malam yang sudah ditentukan, seluruh masyarakat sini akan mematikan listrik dan menggantinya dengan penerangan tradisional," katanya.

H. Musadat Johar, Habibil Muafi dan Mustaidin berharap, beberapa kegiatan saat bulan Muharam ini bisa menjadi rintisan bagi parade budaya Loloan yang lebih besar di masa mendatang. Pantauan di lapangan, cikar-cikaran yang didorong anak-anak meskipun bahan dasarnya masih tradisional, namun beberapa komponen dimodifikasi sesuai perkembangan zaman, seperti lampu warna-warni.

"Yang aslinya untuk penerangan hanya menggunakan sejenis obor berbahan bakar minyak tanah di dalam botol kecil. Melihat kreasi peserta lomba, menjadi bukti mainan ini bisa dimodifikasi mengikuti perkembangan zaman tanpa meninggalkan bahan baku dasarnya, yaitu bambu," kata Musadat.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA