Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

Monday, 18 Rajab 1440 / 25 March 2019

MUI: Tahun Baru Islam adalah Momen Hijrah

Ahad 09 Sep 2018 20:01 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Teguh Firmansyah

Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), Amirsyah Tambunan

Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI), Amirsyah Tambunan

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Muslim berhijrah dapat menciptakan interaksi sosial yang dinamis dan kondusif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) Amirsyah Tambunan menilai Tahun Baru 1440 H adalah momen untuk hijrah. Bagi setiap umat yang beriman, berhijrah, dan berjihad di jalan Allah akan memberikan balasan berupa kemenangan.

"Tahun Baru Hijriyah ini tidak sekedar berpindahnya Rasulullah SAW dari Makkah dan Madinah. Lebih jauh adalah bagaimana diingatkan oleh Allah dalam Alquran bahwa kalau orang yang beriman, berhijrah, dan berjihad di jalan Allah akan dibalas dengan kemenangan," ujar Amirsyah saat dihubungi Republika.co.id, Ahad (9/9).

Kemenangan yang didapat oleh orang yang beriman lalu melakukan hijrah dan jihad akan mendapat dua hal secara bersamaan. Selain kemuliaan dari Allah, juga hubungan secara horizontal sesama manusia yang membaik.

Amirsyah menilai jika seseorang telah berhijrah, ia dapat menciptakan interaksi sosial yang dinamis dan kondusif. Ini baik untuk menciptakan suasana harmonis antarsesama anak bangsa di Indonesia.

Baca juga, Muharram Awal Kebangkitan Islam.

Memasuki tahun politik, ia pun menyebut hijrah penting untuk dilakukan. Hijrah diartikan dalam menghadapi situasi politik yang lebih kondusif dan damai. "Menjelang tahun politik, hijrah lebih ke makna dalam menghadapi situasi politik. Boleh terdapat perbedaan pilihan, tapi harus tetap satu tekad dalam memperkuat ukhuwah," lanjutnya.

Menurut Amirsyah, politik tidak menghentikan umat Islam dalam memperkuat ukhuwah Islamiyah, ukhuwah kemanusiaan, dan ukhuwah insaniyah. Tiga hal ini bisa dijadikan perekat dalam memaknai hijrah dan mempersatukan dalam kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara.

"Umat Islam harus bersatu dan kompak dalam mensukseskan agenda politik ke depan dan memilih pemimpin yang sesuai dengan pilihan hati nurani masing-masing," kata Amirsyah.

Ia meminta umat untuk menanyakan pada hati nurani dan diri sendiri untuk pilihan politiknya. Persatuan dan kesatuan hanya bisa dilaksanakan ketika ada kesadaran kolektif dari anak bangsa. Ini hanya bisa dilakukan melalui sikap hijrah untuk melaksanakan yang terbaik dari yang baik, serta meninggalkan yang buruk.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA