Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Seyahatname, Mahakarya Evliya Celebih

Senin 24 Jun 2019 18:36 WIB

Red: Agung Sasongko

Evliya Celebi

Evliya Celebi

Foto: frpnet.ne
Seyahatname tak hanya kaya informasi perjalanan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meski mengandung unsur sejarah, Seyahatname tak sepenuhnya dianggap sebagai karya sejarah. Di sisi lain, buku ini ikut menunjukkan lebih terbuka siapa Evliya Celebi yang bagi sebagian sejarawan dianggap sosok tersembunyi.

Ambisi Evliya untuk menjelajahi seluruh wilayah kekuasaan Turki Utsmani secara khusus terlihat pada Volume 9 Seyahatname. Kala itu, ia mengunjungi  sejumlah pulau di Kepulauan Agea yang jauh dari rute haji. Berkeliling negeri kekuasaan Turki Utsmani selama puluhan tahun, ia telah melihat segala hal dari negerinya.

Baca Juga

Perjalanan, perdagangan, dan peribadahan menjadi motif penjelajahan Evliya Celebi. Ia tak bosan keluar masuk aneka tempat ibadah. Di Anatolia saja, ia mengunjungi 200  tempat suci. Ia sempat berkunjung ke tempattempat suci di Irak sebelum berhaji ke Tanah Suci pada 1672. Hanya negaranegara di Afrika Utara dan Siprus yang luput dari Seyahatname kendati keduanya merupakan daerah  penting.

Selama pengelanaannya ke ratusan kota dan desa, Evliya tampak akrab berkomunikasi dengan para tokoh masyarakat, termasuk sultan, para penasihat, gubernur, komandan militer, dan para tokoh lokal. Evliya menghabiskan 12 tahun melayani Melek Ahmed Pasa dan tetap mengikutinya saat menjadi Gubernur Sofia, Diyarbekr, Van, Osijek, dan Bosnia.

Seyahatname tak hanya kaya informasi perjalanan, tapi juga sumber kunci untuk memahami situasi Turki Utsmani pada abad ke17, meskipun ada yang menilai Evliya tak bisa  membedakan fakta dan fiksi. Namun, ia tak segan menuliskan halhal yang dianggap tabu atau tak lazim untuk sebuah buku, misalnya, soal korupsi, tekanan, dan ketidakadilan yang dilakukan dinasti Turki Utsmani, baik secara eksplisit maupun implisit.

Meski tak memberi keterangan dirinya menikah atau memiliki anak, Evliya mungkin adalah satusatunya penulis sebelum abad 19 yang menulis secara detail konflik suami istri. Ceritanya pun seputar sanak kerabat Evliya sendiri, seperti antara Melek Ahmed Pasa dan seorang putri yang belakangan menuntut berpisah karena dipaksa menikah pada usia muda.

Hal lain yang Evliya tuliskan soal 'cacat' Kesultanan Turki Utsmani adalah tekanan yang dibuat Sultan Murad IV terhadap masyarakat. Bahkan, Raja Suleyman pun tak luput dari kritik Evliya meski ia berada dalam lingkungan kerajaan.

Tak diketahui pasti kapan Evliya meninggal. Tapi, catatannya tentang kegagalan penyerangan kedua ke Wina pada 1683 menggiring sebagian besar peneliti untuk menyimpulkan pada tahun itulah Evliya wafat. Ada konsensus umum yang menyebut Evliya wafat di Mesir, sebuah negara yang pernah disinggahi Evliya.

Seyahatname adalah sedikit buku yang ada di masa Dinasti Turki Utsmani pada abad 17 dan ditulis dari perspektif seorang Muslim. Buku ini bisa dikatakan sebagai salah satu dokumen sejarah penting. Melalui catatan perjalanannya, Evliya mewariskan segudang pengetahuan kepada generasi saat ini tentang politik, linguistik, musik, sains, dan supranatural pada masa Turki Utsmani.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA