Saturday, 15 Sya'ban 1440 / 20 April 2019

Saturday, 15 Sya'ban 1440 / 20 April 2019

Kritik Simpatik

Senin 15 Apr 2019 20:55 WIB

Red: Hasanul Rizqa

 Melakukan kritik juga terdapat tata krama (Ilustrasi)

Melakukan kritik juga terdapat tata krama (Ilustrasi)

Foto: Republika/Prayogi
Melakukan kritik hendaknya dengan cara-cara simpatik dan bermoral

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Duski Samad  

Suatu ketika dua orang pemuda cerdas, Hasan dan Husein, cucu Rasulullah saw melihat seorang kakek yang salah dalam melakukan wudhu. Kedua pemuda ini saling memandang, lalu mereka sepakat untuk menegur sang kakek.

Baca Juga

Seorang di antara mereka menghampiri sang kakek dan berkata, ''Wahai Bapak, saya mohon ditunjuki bagaimana cara berwudhu yang benar.'' Kakek itu mempersilakan sang pemuda melakukan wudhu. Pemuda ini melakukan wudhu dengan sempurna. Kakek itu lalu mengatakan, "Sungguh benar cara berwudhumu dan akulah yang salah."

Kisah tersebut adalah cermin upaya memberikan kritik yang simpatik dari seorang anak muda terhadap orang tua yang jelas jauh lebih merasakan dirinya pandai dibanding anak muda. Dalam Alquran mengkritik mestilah dengan cara yang baik. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia, (QS: 41:34).

Prinsip menegakkan kebenaran dan berpihak pada kebenaran serta menjauhi diri dari kebatilan tegas-tegas diungkapkan Alquran. Dan katakanlah, Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap. Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap, (QS: 17:81). Usaha melenyapkan kebatilan itu bisa melalui kritik. Dalam praktek kehidupan Muhammad saw kritik simpatik yang dilakukan Nabi telah berhasil membawa musuh-musuh Islam menjadi pembela-pembela Islam yang ksatria. Kasus Umar Ibn Khaththab masuk Islam bisa menjadi contoh soal ini.

Dalam melakukan kritik, seorang pengkritik juga harus mengetahui temperamen dirinya sendiri, jika ia tidak mampu mengendalikan diri dalam mengkritik ia harus minta bantuan orang yang bisa menyampaikan aspirasinya dengan cara yang baik. Nabi Musa as yang dikenal memiliki temperamen suka marah, suatu ketika pernah membunuh orang kepercayaan Fir'aun yang menzalimi Bani Israil.

Karena itu, ketika ia diperintah Allah mendakwahi Fir'aun, Allah mengutus seorang saudaranya yang memiliki temperamen terkendali, yaitu Nabi Harun untuk mendampinginya.

Episode ini diabadikan Alquran dengan indahnya. Pergilah kamu berdua (Musa dan Harun) kepada Fir'aun, sesungguhnya dia telah melampaui batas; maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut, (QS: 20:43-44).

Fir'aun dikenal sebagai raja yang angkuh dan arogan atas kekuasaan yang dimilikinya. Karenanya, Allah memperingatkan Musa dan Harun agar dalam mendebat dengan Raja Mesir itu mestilah dengan cara-cara yang simpatik dan kata-kata yang bermoral. Karena cara simpatik dan bermoral itu adalah identitas manusia yang beradab. Wallahu'alam bisshawab.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA