Wednesday, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 February 2019

Wednesday, 15 Jumadil Akhir 1440 / 20 February 2019

Renungan dari Bosnia: Bagaimana Seharusnya Memahami Alquran?

Senin 04 Feb 2019 04:21 WIB

Red: Muhammad Subarkah

Penghafal Alquran

Penghafal Alquran

Foto: infopalestina
Membaca Alquran sebenarnya tengah membaca alam semesata raya

Oleh: Mahmud Dipasar Effendi, Mursyid Malamatiyyah di Istanbul, Turki*

Kami membaca Alquran yang mulia. Banyak Muslim menghafal Al-Quran dan mendapatkan gelar hafiz. Namun, ketika kita melihat kondisi umum dan pandangan mereka, kita jarang menemukan situasi di mana kita akan puas dengan dan merasakan energi keterikatan. Mengapa demikian dan bagaimana seharusnya? Apa yang seharusnya menjadi kiblat sedangkan Al-Quran akan terwujud dalam diri seorang pria?

Mari kita ingat satu peristiwa dari sejarah ini:

Hampir semua orang menyadari peristiwa yang terjadi selama pertempuran antara Amirul Muslimin Ali ibn Talib dengan Umayad. Melihat bahwa mereka kalah, Umayad menggunakan trik untuk menghentikan pasukan Ali, dengan meletakkan lembaran Al Quran di ujung pedang dan tombak mereka. Tentara Ali berhenti di garis lembaran Al-Quran karena takut merusak Kitab Suci, meskipun Ali ibn Talib mendesak mereka untuk tidak berhenti, bahwa lembaran di depan tidak terlalu penting sejauh Dia seperti Al-Qur'an yang berjalan dan berbicara adalah di antara mereka, tetapi tentaranya gagal memahami dan akhirnya kalah dalam pertempuran. Para prajurit menempel di lembar tertulis, di formulir.

Apa hikmah yang bisa kita ambil dari kisah di atas? Orang-orang biasanya menilai dari penampilan luar. Mereka tidak tertarik menemukan ‘kebenaran’. Ini disebut mentalitas kawanan. Orang mengarahkan diri mereka ke arah apa yang mereka pikir suci.

Pada masa 13 tahun pertama nubuwat Rasul dikenal sebagai masa ‘Inspirasi Suci’, selama periode itu kekudusan diarahkan kepadanya. Ka’bah telah menjadi kiblat hanya ketika iman diperkuat, yakni dalam periode 18 bulan setelah Hijrah, pada malam pertempuran Badr. Periode kemudian ini dikenal sebagai waktu Inspirasi Maha Kudus.)

‘Ama’ (buta) Osman Kemal Hazretleri mengatakan:

Di dunia ini Anda akan maju secara spiritual atau Anda akan menghilang. Mereka yang hidup dengan asumsi dan prasangka mereka adalah mereka yang ditahan karena kemajuan dalam kemajuan spiritual di dunia ini.

Pada awalnya kami mengatakan bahwa kami membaca Quran. Muhammad Iqbal telah melaporkan salah satu dari ingatannya:

“Suatu malam ketika Muhammad Iqbal sedang membaca Al-Quran, ayahnya bangun dan melihat putranya, di tengah malam, membaca Al-Qur'an Mulia. Dia sangat senang. Dipenuhi dengan rasa hormat yang dalam kepada putranya, dia berkata: Nak, sementara teman-temanmu mengejar keinginan mereka dengan ceroboh, kamu bangun di tengah malam dan membaca Al-Quran, sungguh kamu menjadikanku ayah yang bangga.

Putranya menjawab: 'Ayah, yang lain (rekan-rekan saya) bisa seperti yang Anda gambarkan, tetapi tentu saja bagi saya sebagai putra seorang terpelajar seperti Anda, itu tidak mungkin, dan Anda adalah alasan untuk ini.

' ' Baiklah, anakku, 'kata ayah' maukah kamu menjawab satu pertanyaan untukku? Saya percaya karena karakter yang baik itu akan mudah bagi Anda untuk menjawab.

" Tolong beritahu saya kepada siapa Al Qur'an diturunkan? ". M Iqbal menjawab: Ayah terkasih, bahkan usiaku masih muda, aku tentu saja tahu kepada siapa Al Qur'an sedang bersenang-senang, itu pertanyaan yang mudah

’Ayahnya berkata: please Ya nak tolong jawab karena kamu tahu’

M Iqbal lslu berkata: ’Al Qurâan diturunkan ke Rasulullah Muhammad Mustafa saw, ya Effendi! (panggilan hormat dalam bahasa Turki)

‘’Pada kata-kata itu ayahnya berkata:' Karena kamu tahu itu diungkapkan kepada Muhammad SAW  mengapa kamu membacanya, lebih baik tutup saja dan tidur! ‘’ujar sang Ayah.

"Tapi ayah," Iqbal muda ingin berbicara tetapi ayahnya menutup pembicaraan lebih lanjut dengan kata-kata: “Mengapa kamu harus membaca buku yang tidak diungkapkan kepadamu!”

M Iqbal mengatakan,” Mursyid pertamaku adalah ayahku. Setelah itu saya sadar bahwa Quran bukan milik saya asalkan tidak turun ke hati saya. Itu diungkapkan hanya ketika turun ke hati saya. Ayat-ayat yang diawetkan dengan cara ini adalah ayat-ayat dari Kitab Terungkap dan Tercabut. Al-Lauh Al-Mahfuz adalah DNA-nya. Semuanya terdaftar dalam gennya. Taurat, Injil dan Mushaf'i yang mulia adalah karakter yang terdaftar dalam gen manusia. Ini adalah ayat-ayat Allah s.w.t.

 

Maka, jika kita ingin terus membuka topik ini; maka pertama-tama kita harus menemukan jawaban untuk pertanyaan, “Apa artinya Kitab yang diturunkan Allah. Dan untuk menemukan jawaban membutuhkan penelitian, konfirmasi, dan penyerahan.

Name semua  orang harus tahu bahwa seluruh kitanb suci itu merujuk pada seluruh alam semesta. Dalam ayat disebutkan bahwa Ruh juga turun dalam Lailatul Qadr. (Night of Destiny, Night of Power, Night of Value, Night of Decree, atau Night of Measures)

 {Sesungguhnya! Kami telah mengirimkannya [Al-Quran] pada Malam Keputusan (Laylat Al-Qadr). Dan apa yang akan membuat Anda tahu apa itu Night of Decree? Dekrit Malam lebih baik dari seribu bulan. Di sanalah turun para malaikat dan ruh dengan izin Allah dengan segala ketetapan. Damai… sampai fajar menyingsing.} (Al-Qadr 97: 1-7)

Jelas dari ayat-ayat di atas bahwa ada Kitab yang turun (diturunkan) dan ada Ruh yang turun! Nah, apa artinya itu? Ruh yang turun adalah kamu dan buku yang turun adalah tubuhmu. Tapi tolong perhatikan seluruh alam semesta adalah tubuh Anda (Apakah Anda masih hidup jika tanpa itu semua?)

*Diterjemahkan dari bahasa Turki/Bosnia ke dalam bahasa Inggris oleh: Edin Hadzalic

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA