Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Wednesday, 24 Safar 1441 / 23 October 2019

Dua Masjid di Bremen Diserang Orang tak Dikenal

Selasa 11 Jun 2019 11:21 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Agung Sasongko

Masjid di jerman

Masjid di jerman

Foto: dw.com
Dalam penyerangan itu, banyak Alquran dirusak.

REPUBLIKA.CO.ID,  KASSEL--- Sebanyak dua masjid di Jerman diserang orang tak dikenal akhir pekan kemarin. Masjid yang mendapat serangan tersebut yakni masjid pusat di kota Kassel yang berada di bawah naungan Uni Islam Turki untuk Urusan Agama, dan satu masjid lainnya yakni masjid Rahman di Bremen. Bahkan penyerangan yang dilakukan di masjid Rahman membuat banyak Alqur'an mengalami kerusakan.

“Banyak halaman Alquran yang robek, tersebar di lantai dan beberapa bahkan dibuang di toilet di Masjid Rahman,” seperti dilansir Yeni Safak pada Selasa (11/6).

Sedangkan jendela-jendela masjid Kassel mengalami kerusakan karena lemparan batu. Menurut keterangan kepala Yayasan Masjid Kassel, Seyfettin Eryoruk mengatakan bahwa serangan itu dilakukan pagi hari sebelum shalat subuh dimulai.

Sementara itu, dilansir dari Daily Sabah, Konsulat Jendral Turki di Frankfurt, Burak Kararti mengutuk serangan itu. Ia pun mendesak aparat keamanan mengusut dan segera menangkap pelaku penyerangan.

Umat muslim yang tinggal di kota tersebut pun merasa sedih atas serangan itu dan mendesak  pemerintah setempat mengambil tindakan. Serangan yang terjadi di dua masjid di Jerman itu terjadi hanya berselang dua minggu pasca seoranh pria meneriakan ejekan anti muslim dan menikam remaja berusia 16 tahun dengan pisau di lehernya yang terjadi di Bremen.

Deputi Bremen, Oguzhan Yazici mengatakan juga  mengutuk keras serangan buruk yang menargetkan Masjid Rahman, yang beroperasi di bawah Dewan Islam Bremen.“Setelah berita tentang penikaman seorang remaja Muslim minggu lalu, kami sekarang menerima berita bahwa Al-Quran telah dihancurkan. Muslim dari Bremen sangat gugup dan cemas. Seperti sinagog, masjid-masjid harus dilindungi dengan baik oleh negara,” kata Yazici seperti dilansir Daily Sabah

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA