Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Shamsi Ali Kisahkan Kemajuan Islam di Amerika Serikat

Jumat 24 Mei 2019 23:39 WIB

Rep: Nugroho Habibi / Red: Nashih Nashrullah

Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali

Presiden Nusantara Foundation, Imam Shamsi Ali

Foto: Nusantara Foundation
Kemajuan Islam di Amerika Serikat akhir-akhir ini sangat pesat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Cendekiawan Muslim Shamsi Ali menjelaskan perkembangan Islam di Amerika Serikat (AS). Menurutnya perkembangan Islam di AS dari segi pemeluk terus mengalami Peningkatan. 

Baca Juga

"Alhamdulillah, kerja keras saya dengan membangun dialog antaragama-agama rupanya diapresiasi oleh pemerintah New York," ujar Shamsi Ali di Jakarta, Jumat (24/5). 

Dialog itu berbuah hasil. Shamsi Ali mengemukakan, berkat inisiasi itu perkembangan Islam semakin pesat di Amerika Serikat. Bahkan, dirinya juga ditunjuk sebagai perwakilan komunitas Muslim dalam berbagai perhelatan akbar di New York, termasuk beberapa kali diundang ke White House. 

Pada 1998, mayoritas pemeluk Muslim masih didominasi dengan orang yang tidak terdidik. Karena Islam terus berkembang, kata Syamsi, kini orang terdidik dan profesional banyak yang memeluk agama Islam. 

"Maka jangan heran jika di Kongres Amerika terdapat Muslimah muda yang menjabat kongres pertama di Amerika Serikat," ujarnya.  

Dua Muslimam pertama terpilih di Kongres Amerika yang dimaksud adalah Rashida Tlaib dan Ilhan Omar. Selain itu, kejadian bersejarah lainnya adalah dibolehkannya (Ilhan Omar) mengenakan kerudung dalam Kongres Amerika. 

"Orang yang tadinya mencari perlindungan (refugees), pengungsi dari Aomalia yang memakai jilbab, peraturan menutup kepala di kongres AS diubah," ujarnya.

Perkembangan tersebut, kata Shamsi Ali, jangan sampai disia-siakan begitu saja. Dia meminta agar bangsa Indonesia turut berkontribusi di dalamnya. 

Karena itu, dia menggagas Nusantara Foundation dan juga mendirikan Pondok Pesantren Nur Inka Nusantara Madani di negara bagian Connecticut, AS.  

"Maka saya hadir di Indonesia untuk mensosialisasikan ini (Pondok Pesantren Nur Inka Nusantara Madani) sekaligus saya melakukan fundraising. Saya ingin melihat ini (pembangunan pondok) bukan hanya kerja saya, tapi ini adalah kontribusi indonesi untuk dunia dalam membangunan peradaban dunia," ujarnya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA