Sabtu 11 Mar 2023 18:00 WIB

Malaysia Tertibkan 14.249 Eksemplar Alquran

14.249 Eksemplar Alquran yang tidak mendapat persetujuan.

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil
Malaysia Tertibkan 14.249 Eksemplar Alquran. Foto:   Cara Membuang Alquran Rusak dengan Benar
Foto: Bernama
Malaysia Tertibkan 14.249 Eksemplar Alquran. Foto: Cara Membuang Alquran Rusak dengan Benar

REPUBLIKA.CO.ID,SEPANG -- Divisi Penertiban dan Penertiban Kementerian Dalam Negeri (KDN) Malaysia menyita 14.249 eksemplar Alquran dan bahan bacaan yang tidak sah. Belasan ribu buku ini tidak mendapat persetujuan dari Lembaga Pengawasan dan Perizinan Percetakan Alquran (LPPPQ) di Lembah Klang, Terengganu dan Kelantan, dalam dua bulan pertama tahun ini.

Sekretaris Divisi Nik Yusaimi Yussof mengatakan, kitab suci itu disita karena stempel LPPPQ dan hologram KDN tidak ditemukan di sampul luar. Selain itu, tulisan yang digunakan tidak mengikuti aksara Utsmani.

Baca Juga

“Setelah dicek lebih lanjut, kami menemukan ada kesalahan di sana-sini yang kami khawatirkan dapat mempengaruhi akurasi bacaan dan dapat menimbulkan kerancuan,” ujarnya dikutip di Bernama, Sabtu (11/3/2023).

Saat ditanya apakah ada aplikasi Alquran yang sudah disetujui LPPPQ, dia mengatakan sejauh ini baru satu yang tersertifikasi. Aplikasi tersebut bernama Smart Quran, yang dikembangkan oleh Departemen Pengembangan Islam (Jakim) bekerja sama dengan Komisi Komunikasi dan Multimedia (Kominfo) dan KDN.

“Aplikasi Smart Quran bebas error karena telah direview oleh LPPQ dan melalui proses sertifikasi produk. Sedangkan aplikasi lain yang ada belum melalui proses ini," lanjut dia.

Yusaimi Yussof menambahkan pihaknya tidak mengatakan aplikasi Alquran lainnya tidak akurat. Tetapi, sejauh ini mereka belum melalui proses review.

Karena itu, ia mengimbau pihak manapun yang memiliki keahlian untuk mengembangkan model Al Quran digital, dianjurkan untuk meminta persetujuan dewan untuk memastikan bahwa Alqurannya otentik dan akurat.

Adapun berdasarkan hasil rapat atas kasus ribuan penyotaan ini, salah satunya yang disepakati adalah mencabut izin percetakan di Penang, karena sudah tidak lagi mencetak kitab suci.

Dia juga mengatakan pertemuan itu menyetujui empat mufakat terakhir dari teks Alquran. Dengan adanya tambahan ini, jumlah mufakat akhir yang disetujui sejauh ini mencapai 916.

“Bukti terakhir penting untuk memastikan Alquran terpelihara dengan sempurna dan dibaca tanpa kesalahan,” kata dia. Ia menambahkan jumlah Alquran yang bersertifikat KDN cukup untuk memenuhi permintaan lokal.  

Sumber:

https://www.bernama.com/en/crime_courts/news.php?id=2172100

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement