Jumat , 19 May 2017, 06:30 WIB

Ini Pantauan Tren Zakat Selama Ramadhan dari Baznas

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agus Yulianto
Republika/ Wihdan
Ketua BAZNAS - Bambang Sudibyo
Ketua BAZNAS - Bambang Sudibyo

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Badan Amil Zakat Nasional (Baznas), Bambang Sudibyo mengungkapkan, tren zakat di Indonesia mengalami kenaikan 30 persen lebih selama Ramadhan. Maka itu, ia meminta penghimpunan dan pendistribusian zakat di Ramadhan harus dimanfaatkan secara maksimal.

"Mencapai 30 bahkan 40 persen dari total penghimpunan zakat selama satu tahun, dan penghimpunan bukan masalah satu-satunya, harus sukses di pendistribusian," kata Bambang, kemarin.

Bambang mengingatkan, proses pendistribusian yang dilakukan dengan sukses dapat memberikan kepercayaan muzaki kepada lembaga zakat, seperti Baznas dan LAZ-LAZ di Indonesia. Karenanya, sebanyak 10 program khusus disiapkan Baznas guna meningkatkan kepercayaan masyarakat tersebut.

Bahkan, Bambang mengaku, telah mengirim surat ke Presiden Joko Widodo, agar mengimbau jajarannya seperti menteri, dirjen sampai direksi BUMN untuk menunaikan zakatnya di Istana Negara. Imbauan turut ditujukan kepada konglomerat agar menyalurkan CSR-nya melalui Baznas.

Direktur Koordinasi Pengumpulan dan Komunikasi Informasi Nasional, Arifin Purwakananta menuturkan, pengimpunan bulan Ramadhan memang bisa melebihi 30 persen dari total penghimpunan satu tahun. Maka itu, Baznas menargetkan 2,3 triliun dari enam triliun penghimpunan satu tahun.

"Sedangkan, untuk pengimpunan online (daring) yang mulai jadi tren sudah mampu menghimpun sekitar 30 persen dari penghimpunan perbankan dan lain-lain," ujar Arifin.