Minggu, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 Februari 2018

Minggu, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 Februari 2018

Doa Pierre Setelah Bersyahadat

Selasa 13 Februari 2018 16:46 WIB

Rep: Umi Nur Fadillah/ Red: Agung Sasongko

Mualaf/Ilustrasi

Foto:

Pierre tak serta merta berlabuh ke Islam. Sebenarnya, kekagumannya pada Islam sudah ada sejak lama. Ia teringat saat masih menjadi sorang Protestan, masa jahiliah Pierre menyebut itu, melihat kakek-kakek shalat Subuh di masjid.

"Awalnya saya salut sama orang Islam, Subuh-subuh, kakek-kakek bangun pagi,"ujar dia.

Keraguan Pierre terhadap Tuhannya tak pernah dibahas lagi. Hingga ia bertemu dengan seorang teman bernama Syakib. Salah satu pertanyaan yang pernah dilontarkan Syakib dalam obrolan ringan, "kenapa Pierre menyembah Yesus?"

Pertanyaan itu tak pernah ia pikirkan lagi. Syakib juga menanyakan, apakah Yesus pernah mengklaim dirinya sebagai Tuhan?

Obrolan itu menggelitik Pierre untuk mulai membaca bibel lagi. Ia meyakini, tak ada satupun tertulis di bibel menyatakan Yesus sebagai Tuhan. Ia menyebut, salah satu bukti yakni ada di Matius ayat 4 sampai 10 yang mengisahkan Yesus diganggu iblis di padang gurun. Maka berkatalah Yesus kepadanya: Enyahlah, Iblis! Sebab ada tertulis: Engkau harus menyembah Tuhan, Allahmu, dan hanya kepada Dia sajalah engkau berbakti!

"Itu baru satu, belum perjanjian lama,"ujar dia.

Sejak itu ia mulai terbayang-banyak apa Islam sebagai agama yang benar. Namun, belum ada keyakinan terhadap pemikirannya itu.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES