Kamis, 6 Jumadil Akhir 1439 / 22 Februari 2018

Kamis, 6 Jumadil Akhir 1439 / 22 Februari 2018

Lebih Baik Berzikir dan Shalawat daripada Hura-Hura

Ahad 31 Desember 2017 19:20 WIB

Rep: Fuji EP/ Red: Indira Rezkisari

KH. Salahudin Wahid (Gus Sholah)

KH. Salahudin Wahid (Gus Sholah)

Foto: Mahmud Muhyidin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Festival Republik sebentar lagi memasuki acara puncak yakni Dzikir Nasional di Masjid At-Tin, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur. Tokoh Nahdlatul Ulama, KH Salahuddin Wahid (Gus Solah) akan memberikan tausiyah mengawali rangkaian acara Dzikir Nasional 2017.

"Acara ini bagus, daripada kita berhura-hura di jalan yang mungkin menimbulkan hal-hal yang tidak diinginkan, lebih baik kita berkumpul di sini berzikir dan bershalawat karena ini jauh lebih baik," kata KH Salahuddin kepada Republika.co.id sebelum memberikan tausiyah, Ahad (31/12).

KH Salahuddin mengatakan, zikir mengingat Allah, maka akan menenteramkan dan menenangkan kalbu. Di samping itu, bershalawat juga sangat dianjurkan. Banyak kisah saat menyelenggarakan shalawat di masjid bisa melunakkan hati anak-anak muda. Anak-anak yang tadinya berandalan bisa berubah menjadi anak muda yang baik.

Ia menerangkan, berzikir membawa ketenangan ke dalam jiwa. Melakukan riyadhoh betul-betul membuat tawakal dan berserah diri kepada Allah. Apapun ketentuan Allah adalah yang terbaik buat diri.

"Baik menurut pandangan kita belum tentu baik menurut Allah, jadi rencana Allah yang berlaku, bukan rencana kita, jadi kita harus rela kepada apapun yang diputuskan Allah," ujarnya.

Peserta Dzikir Nasional mulai berdatangan menjelang Shalat Ashar ke Masjid At-Tin. Mereka ingin mengisi malam pergantian tahun dengan kegiatan yang positif, yakni berzikir dan bermuhasabah.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES