Kamis , 20 April 2017, 13:24 WIB

Masjid di Jerman Jadi Korban Vandalisme

Rep: Crystal Liestia Purnama/ Red: Agus Yulianto
webmastergrade.com
Masjid Sehitlik di Jerman. Saat ini, aksi vandaliseme terhadap masjid di Jerman semakin meningkat (Ilustrasi)
Masjid Sehitlik di Jerman. Saat ini, aksi vandaliseme terhadap masjid di Jerman semakin meningkat (Ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, FREIBURG -- Sebuah masjid di Jerman bagian barat daya, Freiburg, menjadi korban vandalisme. Pada Selasa malam (18/4), ada seseorang yang menggambar simbol Nazi di salah satu dinding masjid tersebut.

Menuturkan kepada Anadolu Agency, Rabu (19/4) waktu setempat, Ketua Islamic Centrum Freiburg Ziya Celik merasa khawatir atas tindakan tersebut. Menurut dia, jumlah tindakan kriminal yang menargetkan Muslim dan masjid atau mushola di Jerman, semakin meningkat akhir-akhir ini. "Kami mengecam tindakan xenophobia," ujar Celik sambil menuduh kelompok sayap kanan yang berada dibalik tindakan tersebut.

Islamofobia dan anti migran meningkat di Jerman akhir-akhir ini. Hal ini karena kampanye dari partai sayap kanan dan populis yang meningkatkan kekhawatiran akan krisis pengungsi.

Tercatat sepanjang 2016 lalu, terdapat 91 masjid di Jerman yang menjadi sasaran serangan atas nama Islamofobia. Angka ini meningkat jika dibandingkan dengan catatan pada 2015 yang terdapat 75 kasus penyerangan masjid. Sedangkan pada 2014 hanya ada hampir 60 kasus.

Jumlah penduduk di Jerman mencapai 81,8 juta jiwa. Jerman memiliki populasi Muslim terbesar kedua di Eropa setelah Prancis. Sedangkan dari empat juta penduduk Muslim di Jerman, tiga juta Muslim di antaranya berasal dari Turki.