Sunday, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 February 2018

Sunday, 9 Jumadil Akhir 1439 / 25 February 2018

Ibrah Tahfiz Alquran dari Abdullah bin Ummi Maktum

Selasa 13 February 2018 05:03 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Agus Yulianto

Abdullah bin Ummi Maktum memperoleh hidayah untuk bergabung bersama orang-orang yang telah memeluk Islam.

Abdullah bin Ummi Maktum memperoleh hidayah untuk bergabung bersama orang-orang yang telah memeluk Islam.

Foto: Bespokevacations.co.uk
Karena antusias mendalami Alquran, beberapa sahabatnya menyimpan rasa iri.

REPUBLIKA.CO.ID, Abdullah bin Ummi Maktum adalah sepupu istri Rasulullah Khadijah binti Khuwailid. Ayahnya adalah Qays bin Zaid. Ibunya adalah Atikah binti Abdullah. Dia disebut Ummi Maktum (ibu yang tersembunyi) karena dia melahirkan anak difabel.

Abdullah menyaksikan bangkitnya Islam di Makkah. Dia termasuk orang pertama yang menerima Islam. Dia hidup ketika Islam disebarkan dengan sembunyi-sembunyi. Ketika itu umat Islam mendapatkan diskriminasi dan perlawanan yang hebat dari masyarakat Arab jahiliyah.

Namun, meskipun umat Islam ketika itu mengalami tekanan hebat, Abdullah pantang menyerah. Dia tegas dan gigih dalam melakukan perlawanan dan pengorbanan. Meskipun mendapatkan kekerasan dari bangsa Quraisy, keyakinannya tidak per nah melemah. Ujian yang dihadapi justru meningkatkan tekadnya untuk berpegang membela agama Allah dan Rasulullah.

Abdullah mengabdikan diri kepada Nabi. Sejak memeluk Islam dia sangat ingin menghafal Alquran. Setiap ada waktu senggang dia memanfaatkan waktu tersebut untuk menghafal wahyu Allah. Karena antusias mendalami Alquran, beberapa sahabatnya menyimpan rasa iri. Mereka mempertanyakan, mengapa Rasulullah sangat memperhatikan Abdullah? Apa manfaat menghafal Alquran? dan banyak lagi pertanyaan lain.

Jawabannya ada pada kisah berikut ini. Di masa awal berdakwah, Rasul fokus mengislamkan penduduk Quraisy. Suatu hari, dia bertemu Utbah bin Rabiah dan saudaranya Shay bah, Amr bin Hisyam lebih dikenal sebagai Abu Jahal, Umayyah bin Khalaf dan Walid bin Mughirah, ayah dari Khalid bin Walid yang kemudian dikenal sebagai Sayfullah atau 'pedang Tuhan'.

Rasul sudah mulai berbicara dan berdiplomasi dan memberitahu mereka tentang Islam. Dia sangat berharap bisa mengajak mereka memeluk Is lam. Masyarakat Quraisy diharapkan menanggapi dakwahnya secara positif dengan menerima Islam atau setidaknya menghentikan penganiayaan terhadap para sahabat Nabi.

Sementara negosiasi dilakukan, Abdullah bin Ummu Maktum datang dan memintanya untuk membaca sebuah ayat Alquran. "Wahai utusan Allah," katanya, "ajari aku dari apa yang telah Tuhan ajarkan kepadamu." Namun Rasul tidak menghiraukannya.

Nabi mengerutkan kening dan berpaling darinya. Dia mengalihkan perhatiannya ke kelompok orang Quraisy yang prestisius, dengan harapan mereka akan menjadi Muslim. Dengan bersyahadat, mereka akan membawa kebesaran tauhid dan memperkuat misinya.

Segera setelah dia selesai berbicara dengan mereka dan pergi, tiba-tiba Rasul merasa pandangannya kabur dan kepalanya terasa sakit. Kemudian wahyu Allah turun, yaitu 16 ayat surah Abasa. Enam belas ayat ini diwahyukan kepada Rasul terkait tentang Abdullah bin Ummi Maktum.

Sejak hari itu Nabi tidak berhenti untuk bermurah hati kepada Abdullah, untuk bertanya kepadanya terutama mengenai kebutuhan hidup. Kapan pun dia mendekat, maka Rasul selalu mendahulukannya.

Saat orang Quraisy semakin kejam kepada Rasul dan pengikutnya, Allah kemudian memerintahkan mereka berhijrah. Abdullah bergegas menyiapkan diri untuk hijrah. Dia dan Mus'ab ibn Umair adalah rombongan sahabat pertama yang mencapai Madinah.

Menjadi muazin

Begitu sampai di Yatsrib, dia dan Mus'ab mulai berdiskusi dengan orang-orang, membaca Alquran mereka dan mengajarkan kepada mereka agama Allah. Saat tiba di Madinah, Nabi menunjuk Abdullah dan Bilal bin Rabah untuk menjadi muazin, melaksanakan shalat lima kali sehari, memanggil manusia untuk melakukan tindakan terbaik, dan memanggil mereka menuju kesuk sesan.

Bilal akan memanggil adzan dan Abdullah akan mengucapkan iqamah untuk shalat. Terkadang mereka bertukar posisi. Selama bulan Ramadhan, mereka mengadopsi rutinitas khusus. Salah satu dari mereka mengumandangkan azan untuk membangunkan orang sampai makan sebelum puasa dimulai.

Sedangkan yang lain akan mengumandangkan azan untuk mengumum kan awal fajar dan puasa. Bilal yang membangunkan orang-orang dan Abdullah bin Ummi Maktum yang akan mengumumkan awal subuh.

Menjaga Madinah

Salah satu tanggung jawab yang diberikan Nabi kepada Abdullah bin Umm Maktum adalah menjaga Madinah ketika Rasulullah tidak ada. Hal ini dilakukan lebih dari sepuluh kali, salah satunya saat dia pergi untuk membebaskan Kota Makkah.

Kemudian setelah pertempuran Badar, Nabi menerima sebuah wahyu dari Tuhan yang menaikkan status mujahidin dan lebih memilih mereka daripada qa'idin (mereka yang tetap tidak aktif di rumah). Ini untuk mendorong mujahid lebih jauh lagi dan memacu qa'id melepaskan ketidakaktifannya.

Wahyu ini sangat mempengaruhi Abdullah bin Ummi Maktum. Dia merasa iri karena tidak dapat berjihad bersama lainnya sehingga mendapatkan penghargaan lebih tinggi. Dia berkata: "Wahai utusan Tuhan, jika saya bisa terus berjihad, tentu saja saya pasti melakukannya."

Dia kemudian dengan sungguh-sungguh meminta Tuhan untuk menurunkan sebuah wahyu tentang kasus istimewanya dan orang-orang seperti dia yang dicegah karena ketidakmampuan mereka untuk berperang.

Doanya dijawab. Wahyu tambahan pun diturunkan untuk membebaskan kewajiban berperang bagi orang difabel Surah An Nisa ayat 95. Meskipun demikian karena tak wajib berperang, tidak lantas membuatnya berpuas diri. Dia berkata: "Tempatkan saya di antara dua baris dan beri saya standarnya.

Saya akan membawanya untuk Anda dan melindunginya, karena saya buta dan tidak dapat melarikan diri." Pada tahun keempat belas setelah hijrah, Umar memutuskan untuk melakukan serangan besar terhadap orang-orang Persia untuk menjatuhkan negara mereka dan membuka jalan bagi pasukan Muslim.

Jadi dia menulis surat kepada gubernurnya: "Kirimkan barang dengan senjata atau kuda atau yang bisa menawarkan bantuan apa pun kepada saya."

Massa umat Islam dari segala arah menanggapi seruan Umar dan berkumpul di Madinah. Di antara semua ini adalah mujahid difabel, Abdullah bin Umm Maktum. Umar menunjuk komandan Sa'd bin Abi Waqqas ke arah tentara, memberinya instruksi dan mengucapkan selamat tinggal kepadanya.

Ketika tentara mencapai Qadisiyyah, Abdullah bin Umm Maktum tampil, mengenakan mantel baju besi dan benar-benar siap. Dia telah bersumpah untuk membawa dan melindungi kaum Muslimin atau terbunuh dalam prosesnya. Pasukan Islam dan lawan berhadap-hadapan dan bertempur selama tiga hari.

Pertempuran itu termasuk yang paling sengit dan pahit dalam sejarah penaklukan Muslim. Pada hari ketiga, kaum Muslim mencapai kemenangan besar karena salah satu kerajaan terbesar di dunia runtuh dan salah satu tahta yang kuat terjatuh.

Dakwah tauhid dibesarkan di tanah berhala. Harga kemenangan yang jelas ini adalah ratusan martir. Di antaranya adalah Abdullah bin Ummi Maktum. Ia ditemukan gugur di medan perang yang mencengkeram bendera kaum muslimin.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES